loading…

Pemimpin besar Islam dalam sejarahnya dikenal karena memiliki karakteristik kepemimpinan yang patut dicontoh seperti kejujuran, integritas, dan kesatriaan. Foto ilustrasi/ist

Pemimpin besar Islam dalam sejarahnya dikenal karena memiliki karakteristik kepemimpinan yang patut dicontoh seperti kejujuran, integritas, dan kesatriaan. Nabi Muhammad Shallalahu alaihi wa sallam menyampaikan risalah Islam yang damai dan mampu mengubah dunia untuk selamanya.

Setelah wafatnya Nabi Muhammad SAW, keempat khalifah shaleh yang dikenal sebagai ‘Khulafaur Rasyidin’ ini memimpin dan menyebarkan hal-hal positif dan perdamaian di seluruh wilayah yang mereka taklukkan. Dengan bantuan para pemimpin ini, Islam segera menjadi salah satu agama terkuat di dunia.

Saat ini, kebanyakan orang hanya mengenal segelintir pemimpin umat Islam , seperti Nabi Muhammad SAW dan Ali Bin Abi Thalib. Namun, ada ratusan di antaranya yang merevolusi dunia. Dirangkum dari berbagai sumber, berikut adalah pemimpin Muslim paling terkenal yang harus Anda ketahui.

1. Nabi Muhammad SAW

Nabi Islam terakhir, Nabi Muhammad SAW adalah seorang pemimpin revolusioner yang mengubah dunia untuk selamanya. Beliau bukan hanya Utusan Tuhan, namun juga seorang panglima militer garang yang menaklukkan banyak negeri besar dan memenangkan banyak pertempuran. Dia memiliki karakter moral dan etika yang sempurna dan menyampaikan pesannya dengan penuh kejujuran dan konsistensi.

Namun, seperti banyak pemimpin dunia terkenal dalam sejarah, dia bukanlah orang yang kejam atau tiran. Beliau memberikan teladan kepemimpinan yang positif bagi seluruh umat manusia. Beliau adalah orang yang baik hati dan sangat penyayang, sehingga beliau memaafkan musuh terbesarnya dan menangani semua orang dalam penaklukan Makkah dengan cara yang paling manusiawi. Dia adalah seorang pemimpin dalam arti sebenarnya.

2. Umar Bin Khattab (RA)

Bagi Umar bin Khattab, Nabi Muhammad SAW selalu mendapat pujian tertinggi. Umar adalah salah satu pemimpin Muslim terbesar yang pernah menghiasi bumi. Sebelum kematiannya, dia sudah menguasai sebagian besar dunia. Selain sebagai khalifah yang luar biasa, Umer juga merupakan seorang pendekar pedang yang ulung.

Dia memimpin umat Islam dalam banyak pertempuran dan mempunyai hak istimewa untuk memimpin banyak pasukan besar. Namun, Hazrat Umar tidak hanya dikenal karena banyaknya penaklukannya. Ia dikenal karena rasa keadilan dan integritasnya yang tak tergoyahkan. Dia merumuskan banyak undang-undang baru di wilayah yang ditaklukkannya.

Dia toleran, baik hati, dan memiliki gaya kepemimpinan inklusif. Selain itu, Hazrat Umer mendapat kehormatan untuk memperkenalkan sistem penjara baru, sistem pengadilan yang canggih, dan sistem keuangan yang lebih baik. Dalam segala hal, dia adalah pemimpin yang benar-benar transformasional.

3. Ali bin Abi Thalib (RA)

Dikenal sebagai salah satu orang terhebat dan paling berani dalam sejarah Islam, Hazrat Ali menjadi preseden yang tepat bagi umat Islam di seluruh dunia. Dia adalah seorang diplomat ulung yang berupaya menyelesaikan konflik dalam komunitas Muslim.

Selain itu, sebagai sepupu Nabi, beliau juga termasuk orang pertama yang menerima dan membela agama baru tersebut. Selain itu, Hazrat Ali adalah seorang pendekar pedang yang luar biasa dan keahliannya tidak tertandingi oleh lawan-lawannya.

Setelah Nabi wafat, Hazrat Ali menjadi khalifah dan memimpin umat Islam. Kebijaksanaannya dan pemahamannya yang mendalam terhadap yurisprudensi Islam menjadikannya salah satu pemimpin Muslim terbaik dalam sejarah.

4. Tariq Bin Ziyad (670–720)

Ketika berbicara tentang pemimpin Muslim terbesar dalam sejarah, hampir mustahil untuk tidak menyebut nama Tariq Bin Ziyad yang agung. Dia adalah penakluk Spanyol. Dia mendarat di Gibraltar dan memimpin 10.000 orang menuju kemenangan.

Meski melawan pasukan yang 10 kali lebih besar dari pasukannya, Tariq Bin Ziyad meraih kemenangan. Pertempuran Guadalete yang dipimpinnya dianggap sebagai salah satu pertempuran terbesar yang dimenangkan dalam sejarah umat Islam.

Hal lain yang membedakannya adalah cara dia mendengarkan saran para jenderalnya dan mengikuti saran mereka. Setelah mengambil alih Spanyol, Tariq bin Ziyad bergabung dengan jenderal lain dan menaklukkan dua pertiga Semenanjung Iberia.

5. Harun al-Rasyid (763-809)

Harun al-Rashid adalah Khalifah Kelima dinasti Abbasiyah dan seorang pemimpin besar. Di bawah kepemimpinannya, ibu kota Bagdad menjadi kota terbesar di dunia, kecuali Tiongkok. Istananya dipenuhi oleh orang-orang yang berkuasa dan jujur yang mengikuti perintahnya tanpa gentar, begitulah kekuatan pemimpin besar ini.

Di bawah kepemimpinannya, kekaisaran mencapai puncaknya. Dimulai di Maroko dan mencapai India. Ia juga memimpin kampanye yang sukses melawan Bizantium pada tahun 797. Harun dikenal membawa banyak kemakmuran ilmu pengetahuan, agama, dan budaya ke seluruh negeri yang ia kuasai.

6. Mahmud dari Ghazni (971 – 1030)

Pemimpin terbesar kerajaan Ghaznavid, Mahmud dari Ghazni menyandang gelar Sultan yang secara kasar diterjemahkan menjadi ‘Tokoh Berwenang’. Ia lahir di Afghanistan dan bergabung dengan ayahnya Sabuktigin, pendiri kerajaan Ghaznavid. Ia bertempur bersama ayahnya ketika ayahnya merebut Khorasan pada tahun 994.

Setelah ayahnya meninggal, Mahmud dari Ghazni meneruskan warisannya dan membangun karier militer yang panjang dan sangat sukses. Dia menciptakan kerajaan besar yang meliputi Iran, Afghanistan, India, dan Pakistan modern. Mahmud dari Ghazni paling terkenal karena para pemanahnya, yang mampu membunuh musuh dari jarak jauh.

7. Shalahuddin Al Ayyubi (1137/38–1193)

Shalahuddin atau saladin disebutkan dalam cerita-cerita, buku-buku dan bahkan direferensikan dalam banyak serial televisi sejarah yang hebat. Dia adalah seorang sultan Mesir yang terkenal dengan perang salib legendarisnya melawan raja Inggris Richard.

Ia menjadi panglima kekuatan militer umat Islam di Mesir pada tahun 1169. Dalam karir militernya yang panjang, ia menaklukkan Damaskus, Aleppo, dan Mosul. Ia juga mendirikan dinasti besar Ayyubiyah.

Di bawah pemerintahannya pula umat Islam merebut kerajaan besar Yerusalem. Selain itu, Saladin mengalahkan tentara salib yang besar dan menguasai sejumlah besar wilayah tentara salib.

8.Muhammad al Fatih

Muhammad al-Fatih adalah pemimpin daula Utsmani yang terkenal. Ia memerintah Kesultanan Utsmaniyah pada tahun 855 H/1451 M. dan dia berhasil menaklukkan Konstantinopel pada tahun 857 H/1453 M. Dia memerintah kerajaan ini selama 30 tahun.

Tidak hanya disebut al-Fatih, ia juga disebut Kaisar Romawi karena mewarisi Kekaisaran Romawi Bizantium. Ia juga dikenal sebagai Penguasa Dua Benua dan Dua Laut karena ia menguasai Anatolia dan Balkan, serta Laut Aegea dan Laut Hitam.Pemerintahan Muhammad al-Fatih dikenal dengan masa Reformasi Daulah Utsmaniyah. Dia menetapkan aturan yang berlaku seragam di wilayahnya. Hak prerogatif pemerintahannya ditandai dengan kepedulian yang luar biasa terhadap komunitas komersial dan pengembangan diplomasi dengan daerah tetangga.

Muhammad al-Fatih dikenal tidak hanya sebagai pionir dalam memperkenalkan Islam di Eropa, tetapi juga sebagai pribadi yang toleran. Semua kelas sosial di Istanbul mengetahuinya. Dia sering mengadakan pembicaraan dengan sarjana Italia dan Yunani di kota Balata. Menunjukkan betapa terbukanya dia. Selama masa pemerintahannya, Gereja Kristen Ortodoks Turki terus berfungsi seperti sebelumnya hingga ditutup di bawah kekuasaan Turki modern pada abad ke-20.

9.Sultan Sulaiman al-Qanuni

Sepeninggal Sultan Salim I, kekuasaan Utsmaniyah diperintah oleh putranya Sulaiman al-Qanuni (926-974 H/1520-1566 M). Sultan Sulaiman mengikuti kebijakan para pendahulunya di ketentaraan. Namun, selama masa pemerintahannya, hukum, budaya, dan tata kota lebih sistematis. Oleh karena itu, masa pemerintahannya dikenal sebagai masa kejayaan peradaban Utsmani.

Pada masa pemerintahan Sultan Sulaiman, wilayah Beograd, ibu kota Serbia saat ini, Rhodes, Hongaria, dan Wina, ibu kota Austria, menjadi wilayah Turki Ottoman. Sultan Sulaiman melakukan aksi militer besar-besaran terhadap Daulah Syafawi Syiah sebanyak tiga kali. Yang pertama terjadi pada tahun 941 H/1534 M. ketika Syafawis tiba di kota Erzurum di tempat yang sekarang menjadi Turki timur. Kedua, pada tahun 955 H/1548 M terjadi kontak senjata di daerah Danau Van. Ketiga 961 H/1554 M Pemimpin angkatan laut Ottoman yang terkenal Khairuddin Barbarosa juga muncul selama periode ini. Barbarossa adalah komandan angkatan laut terbaik dalam sejarah Islam. Pahala mereka sangat besar dalam melindungi Laut Mediterania, pantai Yunani, Venesia (sebuah kota di Italia) dan Spanyol.

10. Nader Syah

Nader Shah, penguasa dan Sultan Persia, memerintah negeri itu antara tahun 1736 dan 1747. Ia tidak hanya seorang administrator yang hebat, namun juga salah satu komandan militer yang paling cemerlang dan bijaksana. Karena kebijaksanaannya itulah banyak orang menjulukinya sebagai Napoleon Iran.

Selama masa pemerintahannya yang panjang, ia memperluas perbatasan negaranya dan mencakup sebagian besar wilayah Timur Tengah. Dia juga memimpin banyak kampanye militer efektif yang membuatnya terkenal dan kaya. Selain itu, ia memperkenalkan banyak kebijakan yang menguntungkan di kerajaannya, yang menjadikannya pemimpin yang populer.

Ke 10 pemimpin besar ini hanya sebagian dari banyak pemimpin besar dalam Islam yang berjasa. Semoga bermanfaat.

Wallahu A’lam

(wid)



Sumber Artikel KLIK DISINI