[ad_1]

loading…

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu (kiri) menyambut Presiden AS Joe Biden di bandara Ben Gurion Tel Aviv pada 18 Oktober 2023. Foto/Ilustrasi: AL Jazeera

Sampai kini tercatat terdapat 24 negara yang tidak pernah mengakui keberadaan negara Israel . Sementara itu, 2 negara yaitu Belize dan Bolivia telah memutuskan hubungan dengan Israel menyusul serangan negeri Yahudi itu ke Gaza .

“Sementara negara-negara lain – Bahrain , Chad, Chile, Kolombia, Honduras, Yordania, Afrika Selatan dan Turki – telah menarik duta besar atau diplomat mereka,” demikian dilansir MEE.

Negara-negara lain mencoba melakukan dua cara – mengutuk Israel di depan umum namun tetap mempertahankan kepentingan ekonomi mereka.

Di Dewan Keamanan PBB, Mesir secara eksplisit menuduh Israel melakukan genosida dan AS menghalangi gencatan senjata. Namun kemitraan lama Mesir dengan Israel dalam blokade Gaza dan perannya yang terus berlanjut, bahkan hingga saat ini, dalam membatasi masuknya bantuan kemanusiaan ke Gaza melalui perbatasannya sendiri, menjadikan Mesir terlibat dalam genosida yang dikutuknya.

Qatar, yang telah bekerja keras untuk merundingkan gencatan senjata di Gaza, sangat fasih dalam mengecam genosida Israel di dewan keamanan. Namun Qatar berbicara atas nama Dewan Kerja Sama Teluk, yang mencakup Arab Saudi, Bahrain, dan UEA.

Di bawah apa yang disebut sebagai Perjanjian Abraham (Abraham Accords), para syekh Bahrain dan Uni Emirat Arab (UEA) telah meninggalkan Palestina dan melakukan hubungan komersial yang hanya mementingkan kepentingan diri sendiri dan kesepakatan senjata bernilai ratusan juta dolar dengan Israel, sementara Arab Saudi masih tetap melakukan hal yang sama.

UEA mensponsori resolusi Dewan Keamanan tanggal 8 Desember, yang mana perwakilannya menyatakan: “Sistem internasional berada di ambang kehancuran. Karena perang ini menandakan bahwa kepatuhan terhadap hukum humaniter internasional bergantung pada identitas korban dan pelaku.”

Namun baik UEA maupun Bahrain tidak membatalkan perjanjian Abraham dengan Israel, maupun peran mereka dalam kebijakan “yang kuat” yang telah mendatangkan malapetaka di Timur Tengah selama beberapa dekade.

Lebih dari seribu personel Angkatan Udara AS dan puluhan pesawat tempur AS masih berpangkalan di pangkalan udara al-Dhafra di Abu Dhabi. Sementara Manama di Bahrain, yang digunakan Angkatan Laut AS sebagai pangkalan sejak tahun 1941, tetap menjadi markas besar Armada Kelima AS.

(mhy)

[ad_2]

Sumber Artikel KLIK DISINI