loading…

45.000 Wanita hamil dan 68.000 wanita menyusui di Gaza tidak memiliki cukup makanan. Foto/Ilustrasi: PressTV/al Jazeera

Udara dipenuhi bau asap pekat dan suara ledakan bergema melalui dinding tempat penampungan sementara, ketika seorang wanita muda, dengan wajahnya memancarkan kekhawatiran dan ketakutan, menanggung rasa sakit yang luar biasa saat melahirkan di reruntuhan.

Menggeretakkan gigi dan memejamkan mata, wanita itu mengerahkan setiap kekuatan fisik dan spiritualnya untuk membawa kehidupan baru ke dunia di tengah puing-puing ruangan yang suram.

Tepat 109 hari setelah perang genosida Israel di Jalur Gaza , yang telah menewaskan lebih dari 25.300 orang, peristiwa tersebut telah berdampak pada perempuan, terutama ibu hamil , dengan cara yang tidak terbayangkan.

Bencana kemanusiaan yang disebabkan oleh serangan militer Israel yang membabi buta terhadap warga Palestina di Gaza menyebabkan sekitar 50.000 wanita hamil menjadi korbannya, menurut PBB.

Badan dunia tersebut mengatakan lebih dari 5.200 perempuan Palestina yang hamil dan tinggal di Jalur Gaza yang terkepung diperkirakan akan melahirkan bulan depan. Rata-rata lebih dari 180 kelahiran terjadi setiap hari di tengah “kehancuran” sistem layanan kesehatan di wilayah tersebut dengan sebagian besar rumah sakit ditutup.

Perserikatan Bangsa-Bangsa memperingatkan bahwa 15% perempuan hamil di wilayah pesisir kemungkinan besar mengalami komplikasi kehamilan atau kelahiran dan memerlukan perawatan medis tambahan.

Menurut petugas kesehatan di Gaza , perempuan di sana harus berjuang keras untuk melahirkan bayi karena kurangnya akses ke rumah sakit dan pasokan medis yang disebabkan oleh perang dan blokade Israel yang sedang berlangsung.

Mereka menghadapi risiko infeksi dan kematian yang lebih tinggi setelah melahirkan atau menjalani operasi caesar darurat dengan sedikit atau tanpa anestesi atau obat penghilang rasa sakit di tempat penampungan, rumah mereka, jalanan yang dipenuhi reruntuhan, atau di fasilitas kesehatan yang kewalahan, di mana sanitasi semakin buruk.

Para petugas kesehatan mengatakan hal ini telah mengakibatkan peningkatan angka kematian bayi dan serangkaian dampak kesehatan reproduksi yang mematikan bagi perempuan di wilayah yang sebagian besar korbannya adalah perempuan dan anak-anak.

“Ibu hamil berisiko tidak mendapat perawatan yang memadai jika terjadi komplikasi. Ratusan kasus keguguran dan kelahiran prematur telah dilaporkan sejak pecahnya [perang],” kata Kantor Koordinasi Urusan Kemanusiaan PBB (OCHA) pada hari Kamis.

Keguguran dan Infeksi Meningkat

Tingkat keguguran di kalangan perempuan di Jalur Gaza telah meroket sebesar 300% sejak dimulainya perang dan genosida pada tanggal 7 Oktober, kata Nour Beydoun, penasihat regional CARE untuk perlindungan dan gender dalam keadaan darurat seperti dikutip PressTV.

Beydoun mengatakan bahwa CARE telah mendengar tentang “penurunan berat badan yang signifikan” di kalangan wanita hamil “karena terbatasnya akses terhadap makanan, terhadap nutrisi yang tepat,” yang mengakibatkan “kesehatan pribadi yang buruk dan juga buruknya kesehatan janin dan bayi baru lahir.”

Menurut Beydoun, banyak ibu hamil yang harus berjalan kaki ke rumah sakit atau puskesmas, namun mereka ditolak karena keterbatasan kapasitas.

Badan-badan bantuan PBB juga memperingatkan bahwa dampak psikologis dari perang ini juga mempunyai konsekuensi langsung – dan terkadang mematikan – terhadap kesehatan reproduksi, termasuk peningkatan keguguran, bayi lahir mati, dan kelahiran prematur yang disebabkan oleh stres.

Ammal Awadallah, direktur eksekutif Asosiasi Keluarga Berencana dan Perlindungan Palestina, seperti dikutip oleh Izebel, bahwa banyak perempuan di Gaza berisiko melahirkan dalam “kondisi yang tidak aman” dan ditempatkan dalam situasi di mana mereka melahirkan di tenda, dan shelter.

Awadallah menjelaskan bahwa banyak operasi caesar dan kelahiran “dilakukan tanpa perlengkapan medis dasar atau anestesi dan tanpa perawatan pascakelahiran,” dan hanya sedikit yang bisa menemui dokter setelah melahirkan.



Sumber Artikel KLIK DISINI