loading…

Setidaknya ada 8 teknik genosida yang menyatu dalam reaksi negara terhadap serangan Hamas pada tanggal 7 Oktober.. Foto/Ilustrasi: al Jazeera

Dr Alain Gabon mengatakan kita dapat mengidentifikasi setidaknya 8 teknik genosida yang menyatu dalam reaksi Israel terhadap serangan Hamas pada tanggal 7 Oktober, yang dianggap sebagai organisasi teroris di Inggris dan sekutunya.

“Tampaknya Israel memanfaatkan kesempatan ini untuk membawa genosida yang berjalan lambat ke tingkat kebrutalan yang baru,” tulis Associate Professor Studi Perancis dan ketua Departemen Bahasa & Sastra Asing di Virginia Wesleyan University di Virginia Beach, AS ini dalam artikel berjudul “War on Gaza: Israel’s eight methods of genocide” yang dilansir Middle East Eye atau MEE.

Selanjutnya, Alain Gabon menyebut secara rinci teknik genosida yang dipraktikkan Israel.

1. Bunuh mereka: Bom warga Palestina tanpa pandang bulu (dalam hal ini, perhatian media, tekanan dari sekutu seperti AS, dan protes internasional bisa mempunyai efektivitas tertentu dalam mengekang Israel).

Terlepas dari pernyataan Israel bahwa mereka mengambil tindakan untuk melindungi warga sipil, kenyataan di lapangan menunjukkan sebaliknya, di mana korban terbanyak adalah non-kombatan. Sekolah, rumah sakit, dan gedung apartemen menjadi sasaran langsung.

2. Membuat mereka kelaparan: Hal ini dilakukan melalui blokade pasokan makanan dan air. Sekali lagi, ini bukanlah hal baru; hal ini telah lama menjadi bagian dari kebijakan Israel yang terpadu dan terorganisir untuk merampas sumber daya paling mendasar yang menopang kehidupan warga Palestina, yaitu air.

3. Melucuti layanan medis bagi mereka: Israel memaksimalkan jumlah korban dengan menghancurkan infrastruktur medis, termasuk rumah sakit, sehingga memastikan bahwa banyak orang yang mungkin diselamatkan justru akan meninggal karena luka-luka yang tidak diobati.

4. Penyebaran penyakit di antara mereka: Runtuhnya infrastruktur medis, serta kondisi kehidupan yang sangat buruk, telah menyebabkan penyebaran penyakit, dan menimbulkan risiko gelombang kematian yang signifikan.

5. Penggusuran paksa: Mengambil contoh dari genosida Armenia, Israel kini menggunakan relokasi paksa, pertama dari utara Gaza ke selatan, kemudian ke selatan, untuk memaksa orang-orang yang kelelahan dan terluka untuk pindah dari satu wilayah yang dianggap “aman selanjutnya.

Peta jaringan yang diterbitkan oleh Israel telah membagi Gaza selatan menjadi ratusan bidang kecil, di mana orang-orang terpaksa pindah dalam waktu singkat untuk menghindari bom.

6. Menghancurkan lingkungan mereka: Apa yang terjadi di Gaza benar-benar merupakan sebuah ekosida. Jumlah kerusakan lingkungan, mulai dari polusi yang berkepanjangan hingga amunisi militer, sangat besar dan dapat berdampak pada generasi mendatang.

7. Atomisasi masyarakat mereka: Penghancuran sistematis struktur pemerintahan dan administratif dengan dalih memerangi Hamas telah menjungkirbalikkan masyarakat Palestina.

Dengan menggusur sebagian besar dari 2,3 juta penduduk Gaza, Israel memutuskan hubungan sosial mereka; tidak jelas bagaimana mereka dapat menciptakan kembali masyarakat di masa depan, terutama karena Israel telah berusaha mengikat semua warga sipil ke Hamas dan bermaksud untuk mempertahankan kendali atas wilayah tersebut dan sumber dayanya di masa mendatang.

8. Hancurkan semangat mereka: Selama beberapa dekade, Israel telah menggunakan perang psikologis untuk menumbuhkan rasa putus asa dan ketidakberdayaan di kalangan masyarakat.

Hal ini sangat efektif bagi kelompok yang paling rentan: anak-anak Gaza, yang sebagian besar menderita depresi berat dan pikiran untuk bunuh diri bahkan sebelum serangan terjadi. Mengingat Israel juga mempersulit mereka untuk mendapatkan perawatan, sebagian besar dari mereka akan menderita trauma jangka panjang.

“Kedelapan metode tersebut merupakan bentuk hukuman kolektif, yang konsekuensinya akan bertahan setidaknya selama satu generasi, bahkan jika perang berakhir hari ini,” ujar Alain Gabon.

(mhy)



Sumber Artikel KLIK DISINI