[ad_1]

loading…

Operasional ibadah haji sudah berlangsung satu pekan. Saat ini lebih dari 36.000 jemaah haji Indonesia sudah berada di Kota Madinah sejak 24 Mei 2023. Foto: SINDOnews/Sucipto

MADINAH – Operasional ibadah haji sudah berlangsung satu pekan. Saat ini lebih dari 36.000 jemaah haji Indonesia sudah berada di Kota Madinah sejak 24 Mei 2023.

Mulai Kamis, 1 Juni 2023, jemaah haji akan diberangkatkan secara bertahap menuju Mekkah Al-Mukarramah untuk melaksanakan umrah wajib.

Direktur Bina Haji Arsad Hidayat mengatakan, hampir seluruh petugas haji sudah berada di Madinah dan Mekkah. Mereka siap siaga melakukan pelayanan kepada jemaah haji Indonesia, sesuai dengan bidang dan tugasnya.

Di antara mereka, ada sejumlah petugas yang tergabung dalam tim Penanganan Krisis dan Pertolongan Pertama pada Jemaah Haji (PKP3JH). “Tahun ini kita kembali optimalkan Tim PKP3JH. Mereka akan bersinergi dengan para petugas haji untuk memberikan layanan dan membantu para jemaah,” jelas Arsad, Selasa (30/5/2023).

Menurut Arsad, tim PKP3JH beranggotakan 36 orang, terdiri atas komponen kesehatan dan perlindungan jemaah. Sebanyak 12 orang ditempatkan di Madinah sedang 23 petugas di Mekkah. Ada satu orang berperan sebagai koordinator.

“Mereka bertugas secara mobile di Masjid Nabawi dan Masjidil Haram, dan juga berkeliling ke sektor hotel jemaah,” sebut Arsad.

Menurut Arsad, Tim PKP3JH mengemban lima tugas, yaitu pencegahan, mitigasi, kesiapsiagaan, tanggap darurat, pemulihan, dan rehabilitasi. Pencegahan merupakan intervensi pada suatu peristiwa yang belum pasti terjadi. Misalnya, menyiapkan sarana dan prasarana yang menjadi kebutuhan jemaah haji, seperti kursi roda dan lainnya.

Mitigasi dilakukan dengan memetakan dan menyiapkan perangkat lunak, serta program penanggulangan insiden yang mungkin terjadi. Kesiapsiagaan pada insiden diatasi dengan pelatihan gabungan setiap unsur petugas haji.

“Ini sudah kita lakukan saat pelatihan di asrama haji. Untuk tanggap darurat, itu merupakan upaya penanggulangan insiden dengan melakukan intervensi pada jemaah yang memiliki masalah, mulai ringan, sedang, hingga berat,” jelas Arsad.

“Dalam menjalankan tugasnya, selain kelengkapan alat perlindungan dan penanganan kesehatan, tim PKP3JH juga dibekali dengan 500 pasang sandal untuk jemaah yang membutuhkan,” sambungnya.

Tugas PKP3JH lainnya adalah pemulihan. Ini merupakan upaya untuk mengembalikan kondisi jemaah sebagaimana keadaan sebelum berangkat. Terakhir adalah rehabilitasi. “Tabulasi masalah yang didapatkan petugas haji akan digunakan sebagai acuan dalam menyusun perencanaan kegiatan haji selanjutnya,” ucapnya.

Koordinator PKP3JH Agus Pribowo menambahkan, tujuh hari operasional di Madinah timnya mencatat layanan dan penanganan yang dilakukan atas sejumlah persoalan yang dialami jemaah.

Di lapangan, tim PK3JH mendapati jemaah yang mengalami kehausan 1 orang, heat stroke 1 orang, lelah/lemas 7 orang, nyeri lutut 3 orang, nyeri otot 5 orang, nyeri punggung 1 orang, pingsan/penurunan kesadaran 1 orang, dan mengalami pusing/vertigo 3 tiga.

Kemudian jemaah yang kehilangan barang 3 orang, kehilangan sandal 7 orang, panik/cemas 1 orang, terpisah dari rombongan 16 orang, serta tersesat baik bersama rombongan 2 orang maupun sendirian 14 orang.

“Atas beragam temuan di lapangan, tim PKP3JH segera melakukan penanganan, dan siaga membantu mereka,” jelas Agus Pribowo.

Beberapa upaya yang sudah dilakukan PKP3JH dalam membantu jemaah, antara lain mengantar mereka ke pemondokan, memberikan edukasi kesehatan terhadap 6 orang, melakukan penanganan di tempat/posko (16 orang), merujuk ke Haram Emergency Centre (1 orang), dan berkolaborasi dengan Tim Linjam dalam membantu jemaah (4 orang).

“Tidak kurang 21 jemaah diantar ke pemondokan dan delapan lainnya ditunjukkan arah pulang. Jumat lalu, tim PKP3JH juga ikut mengevakuasi satu jemaah yang pingsan saat Salat Jumat di Masjid Nabawi. Setelah memberikan pertolongan pertama, jemaah tersebut akhirnya dievakuasi ke RS King Salman untuk penanganan lanjutan,” lanjutnya.

Selain penanganan langsung, lanjut Agus, PKP3JH juga melakukan langkah promotif preventif. Langkah itu antara lain dilakukan dengan kampanye Gerakan 2 M, yakni Makan 1 kurma per 1 jam, serta Minum seteguk air per satu jam. Kemudian, tips menghindari risiko terjatuh saat gunakan eskalator, edukasi langkah penanganan bencana, dan lainnya.

(thm)

[ad_2]

Sumber Artikel KLIK DISINI