loading…

Prof Quraish Shihab. Foto/Ilustrasi: Ist

Muhammad Quraish Shihab mengatakan pandangan yang menyatakan bahwa selain orang Yahudi dan Nasrani , penyembah berhala non-Arab dan sebagainya, walaupun tidak termasuk dalam kategori Ahl Al-Kitab , tetap dapat diperlakukan sama dengan Ahl Al-Kitab.

Dalam bukunya berjudul “ Wawasan al-Quran , Tafsir Maudhu’i atas Pelbagai Persoalan Umat” (Mizan, 2007), Quraish menjelaskan hal ini berdasarkan sebuah hadis Nabi yang diriwayatkan oleh Imam Malik dalam kitabnya Al-Muwatththa, Bab Zakat, Hadis ke-42, “Perlakukanlah mereka sama dengan perlakuan terhadap Ahl Al-Kitab.”

Sebagian ulama menyisipkan tambahan redaksi: “tanpa memakan sembelihan mereka, dan tidak juga mengawini wanita mereka.” Kalau tambahan ini tidak dibenarkan, maka semua izin yang berkaitan dengan Ahl Al-Kitab, berlaku pula terhadap mereka.

Sebagian lainnya menilai hadis tersebut berstatus mursal yakni sahabat Nabi yang mendengar atau menerima hadis tersebut dari beliau tidak disebut dalam rentetan transmisi riwayatnya. Dan jika demikian itu halnya maka hadis tersebut dinilai oleh sementara pakar sebagai tidak dapat dijadikan argumentasi keagamaan.

Menurut Quraish, sahabat Nabi Abdullah bin Umar mempunyai pendapat lain. Beliau secara tegas melarang perkawinan seorang pria Muslim dengan wanita Ahl Al-Kitab, dengan dalih bahwa mereka adalah orang-orang musyrik.

Ia mengatakan, “Saya tidak mengetahui kemusyrikan yang lebih besar dari keyakinan seorang yang berkata bahwa Tuhannya adalah Isa atau salah seorang dari hamba-hamba Allah.”

Pendapat ini tidak sejalan dengan pendapat sekaligus praktik sahabat-sahabat Nabi lainnya seperti Khalifah Utsman, Ibnu Abbas, Thalhah, Jabir, dan Khuzaifah.

(mhy)



Sumber Artikel KLIK DISINI