loading…

Tentara Israel dalam kendaraan militer lapis baja di dekat Jalur Gaza. [AP Photo/al jazeera]

Aktivis solidaritas Palestina telah mengklaim ruang mereka dalam politik arus utama dan menuntut pembongkaran proyek kolonial pemukim Israel . Namun hal ini menimbulkan pertanyaan mendasar: “Apa itu kolonialisme pemukim?”

Beberapa komentator dengan cepat menolak tuduhan kolonialisme pemukim terhadap Israel dan menyebutnya sebagai “hanya bentuk lain dari anti-Semitisme”.

“Yang lain menyindir bahwa kolonialisme pemukim hanyalah teori akademis trendi yang dimunculkan oleh akademisi dan aktivis sayap kiri,” tulisSomdeep Sen, Associate Professor Studi Pembangunan Internasional di Universitas Roskilde di Denmark .

Dalam artikelnya berjudul “Settler colonialism is not an ‘academic fad’, yang dilansir Al Jazeera pada 6 Februari 2024, Somdeep Sen mengatakan kolonialisme pemukim bukan sekadar tren akademis. “Ini adalah proyek politik nyata yang telah merusak masa lalu dan masa kini komunitas Pribumi di seluruh dunia,” tutur penulis “Decolonizing Palestine: Hamas between the Anticolonial and the Postcolonial” (Cornell University Press, 2020).

Ciri utama dari proyek ini adalah upayanya untuk menghapuskan populasi penduduk asli untuk memberi jalan bagi pembentukan masyarakat pemukim.

Secara ideologis, penghapusan ini dipandang sebagai hal yang dibenarkan dan tidak dapat dihindari karena, bagi para pemukim, masyarakat adat tidak memiliki kelompok masyarakat yang berbeda atau klaim yang berakar secara historis atas tanah yang mereka tinggali.

Jadi, kata Somdeep Sen, ketika dihadapkan pada keunggulan peradaban, teknologi, dan militer yang dimiliki negara pemukim, masyarakat adat yang “biadab” diperkirakan akan menyerah dan pergi.

Hal ini kita lihat dalam penggambaran bentrokan antara pemukim di wilayah barat dan komunitas adat dalam cerita rakyat Amerika. Biasanya berakhir dengan matinya yang terakhir.

“Saya melihat narasi serupa di Monumen Voortrekker era apartheid, yang didedikasikan untuk perbatasan Boer, di luar Pretoria,” katanya.

Pameran di sana merayakan pemukim kulit putih yang telah membawa “cahaya peradaban” ke daerah pedalaman Afrika bagian selatan yang belum terjamah.

Israel-Palestina juga demikian. Ideologi penghapusan dituangkan dalam mitos pendirian Negara Israel – mitos bahwa Israel dibangun di atas “tanah tanpa rakyat untuk rakyat tanpa tanah”. Sebuah slogan yang populer di kalangan Zionis, hal ini membantu melanggengkan asumsi bahwa “Tanah Suci” adalah wilayah perawan dan mencirikan orang-orang Palestina sebagai bukan “bangsa” dengan identitas yang berbeda, dan oleh karena itu tidak memiliki klaim sah atas tanah tersebut.

Bapak Zionisme politik, Theodor Herzl, menguraikan visi utopisnya untuk Negara Yahudi modern dalam novelnya Altneuland (The Old-New-Land), di mana ia menulis, “Jika saya ingin mengganti bangunan baru dengan bangunan lama, saya harus dibongkar sebelum saya membangunnya”.

Di sini juga, sindirannya adalah bahwa orang-orang Palestina dan segala tanda keberadaan dan hubungan mereka dengan tanah tersebut pasti akan dihapuskan oleh negara pemukim tersebut.

Ketika para ahli geografi Israel membuat peta Palestina mereka sendiri, mereka juga mendasarkan pekerjaan mereka pada pemahaman bahwa orang-orang Palestina adalah “bukan suatu bangsa”. Mereka yakin akan hak mereka yang tak terbantahkan atas “tanah leluhur” dan memetakan kembali Palestina dengan cara yang sepenuhnya menghapus semua bukti kehadiran penduduk asli Palestina.

Somdeep Sen mengatakan, menyusul serangan Hamas pada tanggal 7 Oktober, kita telah mendengar para politisi Israel menyebut warga Palestina sebagai “manusia binatang”. Mereka juga menuntut agar warga Palestina “pergi” dari Gaza dan menetap di tempat lain. Terbukti, ideologi penghapusan pemukim-kolonial masih hidup dan berkembang hingga saat ini.

Namun kolonialisme pemukim bukan sekadar kekuatan ideologis. Ideologi penghapusan ini sering kali memotivasi upaya untuk menjungkirbalikkan semua pilar kehidupan dan keberadaan masyarakat adat secara material.

Kita menyaksikan hal ini di Gaza saat ini – dan bukan hanya dalam hal hilangnya nyawa manusia dalam jumlah besar. Dorongan untuk menghapuskan hal ini terlihat jelas ketika semua institusi, termasuk universitas dan rumah sakit, menjadi sasarannya. Perang Israel di Gaza nampaknya merupakan upaya untuk membuat warga Palestina tidak mungkin lagi mempertahankan eksistensinya di Jalur Gaza.



Sumber Artikel KLIK DISINI