loading…

Yahya Sinwar. Foto NC News

Sejak Israel mengumumkan perangnya terhadap Palestina, negara ini telah berulang kali menyatakan dengan jelas bahwa mereka ingin membubarkan dan melenyapkan Hamas , yang mana mereka mendapat dukungan dari sekutunya, AS , dan negara-negara Eropa .

Militer Israel telah mengklaim bahwa mereka mengincar para pejuang dan infrastruktur militer Hamas, namun selama 75 hari terakhir, menjadi jelas bahwa mereka juga menargetkan pada struktur politiknya, termasuk kementerian, lembaga yang menyediakan layanan sipil, fasilitas yang bertanggung jawab atas utilitas dasar, dan sebagainya.

“Lebih buruk dari itu, Israel telah menunjukkan niatnya untuk menghancurkan infrastruktur sipil di Jalur Gaza dan mengusir sebanyak mungkin penduduknya,” tulis Prof Mahjoob Zweiri, Direktur Pusat Studi Teluk di Universitas Qatar, Profesor Sejarah Kontemporer dan Politik Timur Tengah dalam artikelnya berjudul “Excluding Hamas from the ‘day after’ in Gaza would be a mistake” yang dilansir Al Jazeera, Rabu 20 Desember 2023.

Dalam wawancara tanggal 17 November dengan NPR, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menolak mengatakan siapa yang harus mengambil alih pemerintahan Gaza ; dia menegaskan bahwa siapa pun pelakunya, “tidak mungkin orang yang berkomitmen mendanai terorisme dan menanamkan terorisme”. Dia kemudian membandingkan invasi Israel ke Gaza dengan pendudukan Sekutu di Jerman dan Jepang setelah Perang Dunia II .

Namun perbandingan yang dibuat Netanyahu antara Jerman , Jepang dan Gaza tidaklah akurat. Gaza, serta Tepi Barat dan Yerusalem Timur, telah berada di bawah pendudukan Israel sejak tahun 1967.

Orang-orang Palestina , tidak seperti Jerman dan Jepang, tidak memiliki negara dan berstatus penduduk yang diduduki. Oleh karena itu, berdasarkan hukum internasional, tindakan perlawanan bersenjata mereka tidak setara atau sebanding dengan tindakan agresi yang dilakukan oleh negara merdeka yang memiliki tentara nasional.

Perlawanan di Palestina di bawah pendudukan secara historis memiliki berbagai bentuk dan disalurkan oleh berbagai partai politik, baik sayap kiri maupun kanan. Namun, Israel telah mencap mereka semua sebagai “teroris”, baik itu Organisasi Pembebasan Palestina (PLO), Front Populer untuk Pembebasan Palestina, Front Demokratik untuk Pembebasan Palestina, atau lainnya.

Jika Hamas dibubarkan, seperti yang ingin dilakukan Israel, maka kelompok perlawanan lain akan menggantikannya. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa budaya perlawanan telah tertanam dalam masyarakat Palestina pada tingkat agama, politik, ekonomi dan sosial dan memerlukan lebih dari sekadar pemberantasan satu pihak untuk mengubahnya.

Oleh karena itu, rencana negara-negara asing untuk menerapkan pemerintahan tanpa pemilu di Gaza kemungkinan besar akan menjadi bumerang. “AS secara khusus mengusulkan penyatuan Tepi Barat dan Gaza di bawah kekuasaan Otoritas Palestina sebagai langkah menuju negara Palestina,” ujarnya.

Tindakan seperti itu akan menghilangkan hak rakyat Palestina untuk memilih dengan siapa mereka ingin diperintah. Penting untuk dicatat bahwa Hamas memenangkan pemilihan legislatif tahun 2006 di wilayah pendudukan Palestina dan pemerintahannya dipilih secara demokratis.


Sejak saat itu, hal ini telah menjadi begitu melekat dalam masyarakat Palestina pada umumnya, dan di Gaza pada khususnya, sehingga marginalisasi mereka di masa depan warga Palestina akan menciptakan ketegangan sosial yang besar.

Hal ini juga akan menciptakan kekosongan politik, sosial dan keamanan yang tidak akan membawa manfaat bagi siapa pun yang mengambil alih pemerintahan.

Bagaimana dan kapan perang di Gaza akan berakhir dan apa yang terjadi selanjutnya masih belum pasti. Namun satu hal yang jelas: Jika negara-negara Barat dan regional mengulangi kesalahan masa lalu dengan meminggirkan aktor politik utama dan berusaha memaksakan kehendak mereka pada rakyat Palestina, maka mereka tidak akan mendapatkan hasil yang berbeda dari apa yang mereka dapatkan di masa lalu.

(mhy)



Sumber Artikel KLIK DISINI