loading…

Prof Saul J Takahashi menegaskan keadilan internasional telah menjadi lelucon yang memuakkan. Foto/Ilustrasi: al Jazeera

Prof Saul J Takahashi menegaskan keadilan internasional telah menjadi lelucon yang memuakkan. Jika Pengadilan Kriminal Internasional (ICC) berfungsi secara efektif, para pemimpin Israel akan diadili bahkan saat kita berbicara, dan Afrika Selatan tidak perlu mendekati ICJ.

“Namun saat ini, ICC hanya mendakwa warga Afrika hingga tahun 2022, ketika mereka mengumumkan penyelidikan terhadap invasi Rusia ke Ukraina kurang dari seminggu setelah dimulainya penyelidikan,” tulis Profesor Studi Hak Asasi Manusia dan Perdamaian di Universitas Osaka Jogakuin di Osaka, Jepang ini dalam artikelnya berjudul “Gaza will be the grave of the Western-led world order” yang dilansir Al- Jazeera 17 Januari 2024.

ICC mengeluarkan dakwaan, termasuk terhadap Presiden Rusia Vladimir Putin , dalam waktu kurang dari setahun. Sebaliknya, butuh waktu lebih dari enam tahun bagi ICC untuk membuka penyelidikan terhadap situasi di Palestina, dan bahkan sampai sekarang, bertahun-tahun kemudian, tindakan yang berarti belum diambil.

Sementara Israel terus melakukan kekerasan terhadap rakyat Gaza , Karim Khan, Kepala Jaksa ICC Inggris, mengunjungi Israel dan menekankan perlunya penuntutan terhadap kejahatan Hamas, dan bersikap lunak terhadap kejahatan Israel. “Tak heran jika banyak organisasi masyarakat sipil yang menyerukan agar dia dipecat,” ujarnya.

Tentu saja kemunafikan Barat bukanlah hal baru. Sejak awal, norma-norma hukum internasional dimaksudkan untuk diterapkan hanya pada kelompok yang disebut “beradab” – yaitu masyarakat kulit putih.

Orang-orang biadab tidak diperhitungkan, dan negara-negara Barat yang kuat dapat melakukan apa pun terhadap mereka sesuai keinginan mereka.

Penduduk asli tentu saja tidak “memiliki” tanah atau sumber daya alam, dan pemerintah kolonial bebas mencuri dan mengeksploitasinya sesuai keinginan mereka. Zionisme juga didasarkan pada sikap rasis – sikap yang masih menjadi inti kebijakan Israel hingga saat ini.

Standar ganda ini terlihat jelas dalam kaitannya dengan hak untuk menentukan nasib sendiri – yaitu hak dasar setiap orang untuk memilih sistem politiknya sendiri dan mengendalikan sumber daya alamnya sendiri.

Prof Saul J Takahashi mengingatkan setelah Perang Dunia I , Presiden AS Woodrow Wilson menegaskan bahwa penentuan nasib sendiri menjadi prinsip panduan tatanan dunia baru – namun, tentu saja, hanya untuk negara-negara Eropa.

Masyarakat Palestina dan masyarakat Arab lainnya menyadari bahwa kolonialisme masih hidup dan sehat: Mereka tunduk pada Mandat Liga Bangsa-Bangsa, yang membenarkan pemerintahan kolonial bagi “masyarakat yang belum mampu berdiri sendiri”.

Piagam Perserikatan Bangsa-Bangsa juga mencakup ketentuan-ketentuan tentang Perwalian, yang pada dasarnya serupa dengan Mandat Liga.

Perang kemerdekaan di Asia dan Afrika menghentikan hal ini. Negara-negara yang baru merdeka berhasil menuntut agar penentuan nasib sendiri diangkat menjadi hak bagi semua orang.

Kedua perjanjian internasional mengenai hak asasi manusia, yang diadopsi pada tahun 1966, keduanya menetapkan hak semua orang untuk menentukan nasib sendiri dalam Pasal 1 yang sama, memperjelas bahwa hanya dengan penentuan nasib sendiri secara politik dan ekonomi barulah hak asasi manusia lainnya dapat bermakna.

Diskusi mengenai hak untuk menentukan nasib sendiri semakin meluas dan membuat pemerintah Barat kecewa. Majelis Umum PBB telah berulang kali menyatakan bahwa perjuangan bersenjata (termasuk perjuangan rakyat Palestina) melawan pemerintahan kolonial adalah sah. Dan Protokol Tambahan pada Konvensi Jenewa tahun 1977, mengenai hukum perang, juga menyatakan bahwa perjuangan melawan rezim kolonial dan rasis adalah sah. Hukum internasional jelas telah berkembang ke arah yang benar.

Namun, sistem penerapan hukum internasional masih lemah. Hal ini memang disengaja, dan memungkinkan negara-negara kuat untuk bertindak dengan impunitas, dan melindungi anak didiknya – seperti yang kita lihat pada AS dan Israel.

Bahkan jika ICJ mengeluarkan perintah sementara kepada Israel untuk menghentikan kekerasannya, dan bahkan jika, bertahun-tahun kemudian, ICJ menyatakan Israel bersalah atas genosida, tanpa penegakan hukum apa pun, Israel dapat (dan mungkin akan) mengabaikan keputusan tersebut.

“Hal ini tentu akan menjadi akhir dari tatanan dunia saat ini, karena semua bentuk keadilan akan runtuh,” ujar Wakil Kepala Kantor badan hak asasi manusia PBB di Palestina (2009-2014).



Sumber Artikel KLIK DISINI