[ad_1]

loading…

Muqarnas adalah elemen yang sangat umum dari Arsitektur Islam, seperti kubah berornamen. Dekorasi bergaya muqarnas menghiasi Cappella Palatina abad ke-12 di Palermo, Sisilia, dan bangunan penting lainnya di Norman Sisilia. Foto wondersofsicily.com

Sejarah kejayaan Islam di Benua Eropa, seringkali hanya tertuju pada Muslim di Andalusia, Spanyol, pada periode 711 hingga 1492 Masehi dengan komunitas Muslim yang masih bertahan hingga 1609. Atau, ke Dinasti Turki Utsmani yang terbentang dari Anatolia hingga Eropa Tenggara pada awal 1300. Padahal, islam pernah berjaya di Italia, terutama di Pulau Sisilia .

Namun, periode kejayaan Islam di Kepulauan Sisilia , Italia tersebut, terabaikan bahkan cenderung terlupakan. Sejarah mencatat, umat Islam di bawah Dinasti Aghlabiyah pernah menguasai kepulauan ini selama lebih dari 200 tahun.

Pulau Sisilia selama ini dikenal sebagai kawasan ‘mafia’ di Italia bahkan di kawasan Eropa. Tapi siapa sangka, di pulau ini juga menjadi saksi bisu kisah kejayaan Islam yang sering terlupakan. Ada peninggalan yang menganggumkan di pulau ini yang ditinggalkan kaum muslim, tepatnya berupa bangunan – bangunan megah berarsitektur Timur Tengah, peninggalan Dinasti Aghlabiyah, yang masih bisa dijumpai hingga sekarang.

Dinasti Aghlabiyah sendiri merupakan bagian dari era Abbasiyah yang berasal dari Tunisia dan Aljazair pada abad ke-8 hingga ke – 10. Dinasti ini digagas oleh Ibrahim bin Al Aghlab yang berkuasa pada tahun 800 – 812 masehi. Kemudian, nama Aghlab di ambil sebagai nama dinasti.

Pada 817 hingga 838, pasukan elite militer muslim dipimpin oleh Ziyadatallah I berhasil menaklukkan Pulau Sisilia di Semenanjung Italia.

Pulau Sisilia, saat itu memiliki posisi yang sangat strategis untuk jalur transportasi melewati laut dan perdagangan. Selain alasan ekonomi, pada 826 terjadi sebuah pemberontakan yang mengharuskan Ziyadatallah I membantu dari segi politik dan keamanan.

Dengan pasukan komando angkatan laut yang terkenal cakap, invasi pun harus dilakukan. Karena beberapa muslimin telah ditawan dan dijadikan tahanan di Pulau Sisilia oleh bangsa Romawi. Ziyadatallah kemudian mengirimkan pasukan untuk membebaskan sandera politik dan para pedagang muslim yang ditahan.

Ziyadatallah juga berpikir bahwa saat Pulau Sisilia jatuh ke tangannya, maka perdagangan bangsa Romawi di kawasan Laut Mediterania akan goyah dan semakin memperkuat kekuasaannya di Eropa.

Penaklukkan Pulau Sisilia

Rombongan militer Ziyadatallah mengerahkan sekitar 10.000 pasukan elite muslim yang diberangkatkan dari Afrika pada 827. Kemudian, mereka tiba di pesisir barat Pulau Sisilia dan terjadi perang dengan pasukan bangsa Romawi. Karena jumlah pasukan yang tidak seimbang, pasukan Romawi berhasil dipukul mundur hingga ke kota Palermo dan Syracuse di sisi utara dan timur.

Sayangnya, pemimpin pasukan yang bernama Al – Furat tidak mampu mengepung Palermo. Dan hanya berselang satu tahun dari perang ini, beliau meninggal dunia karena sakit.

Alhasil, pasukan muslim kemudian diserang balik oleh pasukan bangsa Romawi yang memakai kapal dari Laut Aegea. Dengan berbagai tekanan dari pihak musuh serta penyakit, kaum muslimin saat itu sudah hampir di ujung tanduk dan nyaris kalah.

Mujurnya, pada 830, pasukan dari Dinasti Umayyah tiba dalam waktu yang tepat. Mereka datang dari Spanyol yang saat itu sudah dikuasai Dinasti Umayyah dan membantu pasukan muslimin di Sisilia. Di sinilah terjadi perang besar yang berhasil mengalahkan bangsa romawi.

Pengelolaan Pulau Sisilia

Selanjutnya, Pulau Sisilia dijadikan sebuah basis pemerintahan baru oleh Ziyadatallah I. Ia mengirimkan sepupunya bernama Abu Fihr Muhammad ibn Abd-Allah sebagai gubernur di Palermo.

Sisilia menjadi sebuah kota yang masuk di bawah kekuasaan Dinasti Aghlabiyah. Kota – kota dan pedesaan yang bernafaskan Islam mulai dibangun dengan pusat pemerintahan di Palermo.

Misalnya, seperti sistem pemerintahan yang berdasarkan dinasti atau keturunan kerabat. Dan setiap provinsi dipimpin oleh seorang gubernur yang akan melaporkan pertanggung jawabannya ke ibukota dinasti di Qayrawan.

Selain itu, sebagai kota yang berbasis pemerintahan Islam, maka warga lokal dan rakyat secara menyeluruh juga wajib mengikuti aturan syariah yang ditetapkan. Sementara itu, bagi yang beragama non muslim diperbolehkan menjalankan agama sesuai kepercayaan yang dianut. Namun, tetap harus membayar pajak negara, pajak tanah ladang. Serta, bagi warga muslim wajib membayar zakat dan kharaj.

Kontribusi Bagi Eropa

Dinasti Aghlabiyah, terkenal dengan prestasinya di bidang arsitektur, terutama dalam pembangunan masjid. Pada masa Ziyadatallah yang kemudian disempurnakan oleh Ibrahim II, berdiri dengan megahnya masjid yang besar, yaitu masjid Qairawan. Menara masjidnya merupakan warisan dari bentuk bangunan Umayyah yang merupakan bangunan tertua di Afrika.

Oleh karena imlah, Qairawan menjadi kota suci keempat setelah Makkah, Madinah, dan Yerusalem. Masjid tersebut disebut sebagai masjid terindah dalam Islam karena ditata sedemikian indah. Selain itu, dibangun pula sebuah masjid di Tunisia, pada masa kekuasaan Ahmad serta dibuat pula suatu peralatan pertanian dan irigasi untuk daerah lfrikiyah yang kurang subur.

Pada akhir abad ke-9, posisi Dinasti Aghlabiyah di Ifrikiyah mengalami kemunduran, dengan masuknya propaganda Syi’ah yang dilancarkan oleh Abdullah Al-Syi’ah atas isyarat Ubaidilah Al-Mahdi telah menanamkan pengaruh yang kuat di kalangan orang-orang Barbar suku Ketama.

Kesenjangan sosial antarpenguasa Aghlab di satu pihak dan orang-orang Barbar di pihak lain, telah menambah kuatnya pengaruh itu dan pada akhirnya membuahkan kekuatan militer.

Pada tahun 909, kekuatan militer tersebut berhasil menggulingkan kekuasaan Aghlabid yang terakhir, Ziyadatallah III sehingga ia diusir ke Mesir setelah gagal mendapatkan bantuan dari pemerintahan pusat di Baghdad. Ada juga yang berpendapat bahwa Ziyadatallah kalah karena tidak mengadakan perlawanan apapun sebelum Dinasti Fatimiyah Syi’ah mengadakan invasi.

Dan sejak itu pula, lfrikiyah dikuasai oleh orang-orang Syi’ah yang pada masa selanjutnya membentuk Dinasti Fatimiyah. Salah satu faktor mundurnya Aghlabiyah ialah hilangnya hakikat kedaulatan dan ikatan-ikatan solidaritas sosial semakin luntur.

(wid)

[ad_2]

Sumber Artikel KLIK DISINI