loading…

Umat ??Hindu berbaris untuk memasuki kuil Kashi Vishwanath di sebelah Masjid Gyanvapi di Varanasi [al Jazeera]

Suasana meriah menyelimuti Varanasi, salah satu kota paling suci umat Hindu yang terletak di tepi sungai Gangga. Itu adalah minggu di mana Perdana Menteri Narendra Modi meresmikan kuil baru untuk dewa Hindu Ram, tempat Masjid Babri abad ke-16 pernah berdiri di kota Ayodhya, 200 km (124 mil) ke utara.

Di Varanasi, jalan-jalan dan perahu-perahu di sungai dihiasi dengan bendera safron bergambar Ram. Di luar kuil Kashi Vishwanath yang terkenal dan bersejarah di Varanasi, aroma kapur barus yang terbakar dan suara musik klasik India melayang di udara saat para peziarah berbondong-bondong ke kuil untuk memanjatkan doa.

Namun di sebelahnya, di sebelah barat kuil, semangat karnaval digantikan dengan suasana yang ketat dan suram, dengan barikade dan petugas polisi menyapa kerumunan orang.

Para petugas menjaga Masjid Gyanvapi – yang diyakini secara luas dibangun di atas reruntuhan kuil Kashi Vishwanath abad ke-16 yang dihancurkan oleh kaisar Mughal Aurangzeb pada tahun 1669.

Menurut Al Jazeera, meskipun kuil Kashi yang sebagian hancur telah dibangun kembali dan berdiri berdekatan dengan Masjid Gyanvapi, kelompok supremasi Hindu telah berusaha untuk merebut kembali masjid tersebut selama beberapa dekade.

Pada bulan Mei 2022, beberapa umat Hindu pergi ke pengadilan setempat Varanasi untuk meminta izin beribadah di dalam kompleks masjid setelah survei video yang diperintahkan pengadilan menemukan bahwa ‘Shivling’ – simbol dewa Hindu Siwa – ditemukan di dekat wuzukhana, sebuah sumur yang digunakan oleh jamaah Muslim di masjid.

Kasus ini mendapatkan momentumnya pada bulan Januari tahun ini ketika survei dari Survei Arkeologi India (ASI), antara lain, menyatakan bahwa sebuah kuil Hindu besar telah ada di lokasi sebelum masjid dan bahwa patung dewa Hindu juga terdapat di ruang bawah tanah dari masjid.

Dalam beberapa hari, pada tanggal 31 Januari, Hakim Ajaya Krishna Vishvesha dari pengadilan Varanasi mengeluarkan perintah yang memutuskan bahwa umat Hindu akan diizinkan untuk salat di ruang bawah tanah masjid – bagian yang telah ditutup karena masalah keamanan.

“Pengadilan Negeri Varanasi telah menciptakan sejarah hari ini,” kata Vishnu Jain, pengacara Mahkamah Agung yang mewakili pihak Hindu dalam sebuah postingan di X.

Sehari kemudian, video dan gambar mulai muncul di media sosial tentang seorang pendeta yang sedang berdoa kepada dewa Hindu di dalam ruang bawah tanah masjid.

Anjuman Intezamia Masajid, komite yang mengelola Masjid Gyanvapi, menolak perintah pengadilan setempat dan dijadwalkan untuk menggugat kasus tersebut di Pengadilan Tinggi Allahabad di kota Prayagraj, yang sebelumnya dikenal sebagai Allahabad, pada 6 Februari.

“Sepertinya sistem peradilan bertentangan dengan umat Islam,” Rais Ahmad Ansari, seorang advokat di Varanasi yang mewakili pihak Muslim, mengatakan kepada Al Jazeera.

Bahkan di tengah meningkatnya momentum gerakan supremasi Hindu di India yang menargetkan masjid, yang seringkali difasilitasi oleh otoritas pemerintah – sebuah masjid berusia berabad-abad dirobohkan di New Delhi minggu lalu – kasus yang melibatkan struktur Gyanyavi memiliki signifikansi politik yang dalam.

Varanasi adalah daerah pemilihan Modi, yang memimpin Partai Bharatiya Janata (BJP) yang mayoritas beragama Hindu dan berkuasa di negara tersebut, namun telah membangun hubungan yang kuat dengan presiden dan menteri negara demokrasi liberal Barat.

India akan memberikan suara dalam pemilihan umum yang diperkirakan akan diadakan antara bulan Maret dan Mei.

‘Anda dapat merasakan nuansa Hindu di sekitar Anda’
Meskipun perintah pengadilan tersebut tidak menimbulkan kekerasan atau kerusuhan komunal, rasa cemas lazim terjadi di lingkungan Muslim di kota tersebut, menurut advokat Ansari.

“Toko-toko milik Muslim tutup setelah sidang [31 Januari] karena takut akan terjadi perselisihan. Salat Jumat juga disambut dengan pengamanan ketat saat ratusan orang berkumpul di luar Masjid Gynavapi untuk salat. Ada rasa cemas di benak setiap umat Islam,” ujarnya.



Sumber Artikel KLIK DISINI