loading…

Keutamaan puasa Rajab banyak disebutkan dalam berbagai hadis yang diriwayatkan Imam Ahmad, Imam Abu Dawud dan Ibnu Majah. Foto ilustrasi/ist

Keutamaan puasa Rajab banyak disebutkan dalam berbagai hadis yang diriwayatkan Imam Ahmad, Imam Abu Dawud dan Ibnu Majah. Anjuran puasa di bulan Rajab tersebut sebagaimana pesan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam kepada salah seorang dari Suku Al-Bahila.

Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam berkata kepada Al-Bahiliy: “Kalau begitu, puasa Ramadan, kemudian 3 hari setelahnya, dan berpuasalah pada bulan-bulan Haram!”. Inilah dalil dianjurkannya puasa Rajab karena Rajab termasuk bulan-bulan Haram (Asyhurul Hurum).

Para ulama Salaf sangat suka melakukan puasa pada bulan-bulan haram . Sufyan Ats-Tsauri mengatakan: “Pada bulan-bulan haram, aku sangat senang berpuasa di dalamnya.” Bahkan Ibnu Umar, Al-Hasan Al-Bashri dan Abu Ishaq As Sa’ibi melakukan puasa pada seluruh bulan haram, bukan hanya bulan Rajab atau salah satu dari bulan haram lainnya.” (Lihat Latho-if Al Ma’arif, 214).

Keutamaan lain dari puasa Rajab disebutkan dalam Kitab Al-Ghunyah karya Syeikh Abdul Qadir Al-Jilani. Berikut keterangannya:

وَأَخْبَرَنَا الشَّيْخُ الْإِمَامُ هِبَةُ اللهِ بِإِسْنَادِهِ عَنْ مَيْمُوْنِ بْنِ مَهْرَانَ بِإِسْنَادِهِ عَنْ أَبِيْ ذَرٍّ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ، عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّهُ قَالَ (( مَنْ صَامَ أَوَّلَ يَوْمٍ مِنْ رَجَبٍ عَدَلَ صِيَامَ شَهْرٍ وَمَنْ صَامَ سَبْعَةَ أَيَّامٍ غُلِّقَتْ عَنْهُ أَبْوَابُ جَهَنَّمَ السَّبْعَةُ، وَمَنْ صَامَ ثَمَانِيَةَ أَيَّامٍ فُتِحَتْ لَهُ أَبْوَابُ الْجَنَّةِ الثَّمَانِيَةُ ، وَمَنْ صَامَ مِنْهَا عَشْرَةَ أَيَّامٍ ، بَدَّلَ اللهُ سَيِّئَاتِهِ حَسَنَاتٍ، وَمَنْ صَامَ مِنْهُ ثَمَانِيَةَ عَشَرَ يَوْمًا نَادَى مُنَادٍ مِنَ السَّمَاءِ: قَدْ غُفِرَ لَكَ فَاسْتَأْنِفِ الْعَمَلَ))

“Telah mengabarkan kepada kami, Syaikh Al-Imam Hibatullah dengan sanadnya dari Maimun bin Mahran dengan sanadnya dari Abu Dzar radhiyallaahu ‘anhu, dari Nabi shallallaahu ‘alaihi wasallam bersabda:

“Barang siapa berpuasa pada awal bulan Rajab maka membandingi puasa satu bulan. Barang siapa berpuasa 7 hari, maka ditutup darinya pintu Jahannam yang tujuh. Barang siapa berpuasa 8 hari maka dibuka untuknya pintu surga yang delapan. Barang siapa berpuasa 10 hari maka Allah mengganti kejelekan orang itu dengan kebaikan. Barang siapa berpuasa 18 hari maka ada penyeru yang memanggil dari langit, kamu telah diampuni, makanya mulailah beramal.”

وَأَخْبَرَنَا الشَّيْخُ الْإِمَامُ هِبَةُ اللهِ بِإِسْنَادِهِ عَنْ سَلَامَةَ بْنِ قَيْسٍ يَرْفَعُهُ إِلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ (( مَنْ صَامَ أَوَّلَ يَوْمٍ مِنْ رَجَبٍ كَفَّرَ اللهُ عَنْهُ ذُنُوْبَ سِتِّيْنَ سَنَةً، وَمَنْ صَامَ خَمْسَةَ عَشَرَ يَوْمًا حَاسَبَهُ اللهُ حِسَابًا يَسِيْرًا ، وَمَنْ صَامَ ثَلَاثِيْنَ يَوْمًا مِنْ رَجَبٍ كَتَبَ اللهُ تَعَالَى لَهُ رِضْوَانَهُ وَلَمْ يُعَذِّبْهُ ))

“Telah mengabarkan kepada kami, Al-Imam Hibatullah ddengan sanadnya, dari Salaamah bin Qais, beliau memarfu’kanya kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam:

“Barangsiapa yang berpuasa di hari pertama di bulan Rajab maka Allah akan mengampuni dosa-dosanya selama enam puluh tahun. Barang siapa berpuasa 15 hari maka Allah akan menghisabnya dengan hisab yang mudah. Barang siapa berpuasa 30 hari dari bulan Rajab maka Allah menulis untuknya keridhaan-Nya dan tidak akan menyiksa orang tersebut.”

Diriwayatkan bahwa Umar bin Abdul Aziz rahimahullah menulis kepada Hajjaj bin Arthaah saat dia di Bashrah, ada yang mengatakan kepada Adi bin Arthaah. Tetapilah kamu dengan empat malam di dalam satu tahun, karena Allah mencurahkan rahmat di dalamnya. Yaitu malam pertama bulan Rajab, malam Nishfu Sya’ban, malam tanggal 27 Ramadan dan malam hari Raya Idul Fitri.

Wallahu A’lam

(wid)



Sumber Artikel KLIK DISINI