loading…

Ahed Bseiso setelah diamputasi. Foto: al Jazzera

Ahed Bseiso mengalami disorientasi, terkejut, dan mati rasa terhadap rasa sakit luar biasa setelah dia terluka akibat penembakan Israel di rumah keluarganya di Gaza utara.

“Yang saya lihat hanyalah kabut putih… Sesaat, saya pikir saya sudah mati,” kata Ahed kepada Al Jazeera, mengenang peristiwa 19 Desember.

Hari itu, mengikuti rutinitasnya sejak 7 Oktober, ketika Israel melancarkan serangan paling brutal di Gaza hingga saat ini, mahasiswi berusia 17 tahun dan kakak perempuannya, Mona, naik ke lantai enam gedung mereka pada pukul 10.30.

Mereka pergi ke sana untuk menelepon ayah mereka, yang tinggal di luar negeri. Mereka mencoba berbicara dengannya setiap hari untuk memberitahunya bahwa mereka masih hidup di tengah pengepungan, pemboman hebat, dan kekurangan pasokan penting.

Pemadaman telekomunikasi dan kemacetan yang berulang di Gaza membuat banyak orang harus naik ke atap untuk mendapatkan sinyal, mencari penguat sinyal, atau menggunakan kartu eSIM yang terhubung ke operator telekomunikasi regional mana pun.

Ahed mengatakan dia melihat sebuah tank Israel berukuran luar biasa besar di luar gedung, tapi dia tidak terlalu memikirkannya karena rumah mereka telah dikelilingi oleh kendaraan tentara setelah gencatan senjata antara Israel dan Hamas berakhir pada bulan November.

Dia duduk dan bersiap untuk menghubungi nomor ayahnya.

“Saya berhasil mengatakan ‘Saya hidup’. “Saya menyilangkan kaki dan tiba-tiba, saya terbalik,” katanya.

Ahed kehilangan salah satu anggota tubuhnya – hampir seluruh betis kanannya – dan mengeluarkan banyak darah.

Keterkejutannya sangat parah sehingga dia terdiam, begitu pula saudara perempuannya – dia kemudian menyadari “Mona takut memanggilku kalau-kalau aku tidak menjawab”.

“Akhirnya, ketika saya memahami apa yang baru saja terjadi, saya berhasil mengatakan: ‘Saya hidup’.”

Sepupu laki-laki Ahed bergegas menggendongnya ke bawah. Dia ingat melihat ke bawah dan berteriak, bertanya kepada sepupunya apakah kakinya masih di sana karena dia tidak dapat melihatnya.

“Yang dilakukan sepupu saya hanyalah menutup mata,” kenangnya.

Satu-satunya tempat mereka bisa mendudukkan Ahed adalah di meja makan, tempat ibunya tadi sedang menguleni adonan roti, pemandangan umum di rumah-rumah di Gaza ketika pengepungan total Israel membuat makanan dan bahan pokok menjadi langka.

Seseorang berlari mencari pamannya, Hani, seorang ahli ortopedi dan satu-satunya dokter di antara 30 kerabat yang tinggal di gedung keluarga.

Hani telah mengirim istri dan empat anaknya keluar dari daerah kantong pada awal serangan, sementara dia tetap tinggal.

Maka, dia mendapati dirinya memandangi kaki keponakannya yang terputus dan mengetahui bahwa dia harus menyelamatkannya, tanpa persediaan medis, anestesi, atau bahkan kain kasa bersih.

Di Gaza saat ini, petugas medis harus melakukan prosedur tanpa bantuan apa pun, bahkan tanpa alat untuk mengendalikan rasa sakit, sebagai akibat dari kekurangan tenaga medis akibat pengepungan tersebut.



Sumber Artikel KLIK DISINI