loading…

Aya Deeb bersama bayinya. Foto/Ilustrasi: al Jazeera

Di Jabalia, Jalur Gaza , kegembiraan menyambut bayi yang baru lahir dirusak. Ya, dirusak oleh penderitaan karena harus berpindah dari satu tempat ke tempat lainnya. Para ibu berjuang melahirkan ketika jet tempur Israel melesat di atas kepala mereka. Bayi-bayi itu lahir di tengah ketidakpastian mengenai masa depan mereka.

Aya Deeb duduk di sudut sebuah ruangan di sebuah sekolah yang dikelola oleh Badan Bantuan dan Pekerjaan PBB untuk Pengungsi Palestina (UNRWA). Dia berbicara dengan lembut sementara bayinya, Yara, tidur di sampingnya.

Area di sekelilingnya rapi dan rapi, dan Yara dirawat dengan baik, ditutupi dengan selimut merah muda dengan lembut di kursi mobil bekas tempat dia tidur.

Menyesuaikan jubah isdal bermotif birunya, Aya menceritakan kepada Al Jazeera betapa dia takut kehilangan Yara sebelum dia lahir di Hari Natal.

Selama berminggu-minggu menjelang kelahirannya, Aya – yang telah lama mengungsi dari rumahnya di Bir an-Naaja di Jalur Gaza utara – berpindah dari satu tempat penampungan ke tempat penampungan lainnya, berusaha menghindari bom Israel.

“Pada masa-masa awal konflik, kami pindah ke rumah paman suami saya di Zawayda demi keamanan. Namun kemudian mereka menargetkan rumah sebelah, dan suami saya tewas dalam serangan itu,” katanya sebagaimana dilansir Al Jazeera pada 17 Januari 2024.

Setelah itu, ibu hamil tersebut membawa anaknya yang masih balita, Mohamed, kembali ke utara untuk tinggal bersama keluarganya dan terus berpindah dari satu tempat ke tempat lain sampai dia dan orangtuanya berakhir di sekolah bersama ribuan pengungsi lainnya.

“Saya sangat tertekan selama bulan-bulan terakhir kehamilan saya. Ada begitu banyak hal yang dibutuhkan wanita hamil di trimester terakhirnya, tapi makanan dan air bersih pun tidak cukup,” katanya, wajahnya kelelahan sambil menahan emosi.

“Tetapi yang terburuk adalah kesedihanku atas suamiku dan tidak adanya dia di sisiku saat melahirkan.”

Persalinan Aya dimulai pada Malam Natal, dan terus meningkat sepanjang malam sampai orang tuanya membawanya ke klinik tempat penampungan pada pukul 2 pagi dan berlari ke mana-mana mencari bidan untuk membantunya melahirkan.

Yara tiba tak lama setelah itu, sekitar jam 5 pagi, menurut perkiraan Aya – lahir di lantai klinik di balik selimut yang dibentangkan di sudut ruangan, satu-satunya privasi yang bisa diberikan oleh staf klinik.

“Saya sedang melahirkan, dan yang bisa saya dengar hanyalah deru pesawat tempur di atas kepala, dan suara tembakan. Ada ketakutan di mana-mana,” kata Aya.

Yara tidak mendapatkan akta kelahiran dan belum menerima vaksinasi apa pun. Ibunya juga tidak mendapat perawatan medis.

Ketika ditanya apa harapannya untuk putrinya, Aya menjawab: “Panjang umur, hidup damai tanpa perang. Mereka melihat banyak hal sejak usia muda.”

Aya adalah satu dari ribuan perempuan di Gaza yang terpaksa melahirkan dan merawat bayi mereka yang baru lahir di bawah perang Israel sebagai pembalasan atas serangan Hamas pada 7 Oktober.

Perang telah menghancurkan sistem layanan kesehatan di Gaza pada saat 180 bayi lahir setiap hari, menurut angka PBB. Dari 7 Oktober hingga 5 Januari, Organisasi Kesehatan Dunia mendokumentasikan 304 serangan Israel terhadap fasilitas kesehatan di Gaza, yang juga menewaskan lebih dari 300 petugas medis.

Kekurangan tenaga medis dan bidan, ditambah dengan pengepungan Israel di Gaza, mengancam kehidupan banyak perempuan hamil dan bayi.

(mhy)



Sumber Artikel KLIK DISINI