loading…

Nikodemus Schnabe. Foto: MEE

Dua orang lelaki Yahudi , salah satunya berusia 17 tahun, ditangkap karena meludahi dan memaki seorang kepala biara Kristen di Yerusalem . Penangkapan itu dilakukan aparat Israel pada Sabtu 3 Februari 2024.

Middle East Eye atau MEE melaporkan rekaman video yang dibagikan secara online menunjukkan kedua orang tersebut meludahi Nikodemus Schnabel dekat Kota Tua Yerusalem.

Menurut media Israel, Haaretz, keduanya dibebaskan dan dijadikan tahanan rumah setelah penyelidikan. Nikodemus Schnabel adalah kepala biara Biara Benediktin dan Biarawan di Laut Galilea.

Duta Besar Jerman untuk Israel mengkritik insiden di X dan menyebutnya sebagai “perilaku yang mengerikan”.

Menteri Luar Negeri Israel, Israel Katz, di media sosial juga mengutuk “sekali lagi insiden meludahi ulama Kristen di Yerusalem. Saya mengutuk keras tindakan buruk terhadap penganut agama lain”.

Insiden-insiden yang melibatkan orang-orang Yahudi yang meludahi atau mendekati jamaah Kristen di Yerusalem semakin banyak tercatat pada tahun lalu, menunjukkan bahwa perilaku tersebut semakin meluas.

Sejumlah umat Kristen di Israel dan wilayah Palestina yang diduduki telah menunjukkan peningkatan pelecehan sejak berkuasanya pemerintahan sayap kanan pada akhir tahun 2022.

Menteri Keamanan Nasional Itamar Ben Gvir, seorang Zionis yang religius, sebelumnya membela tindakan meludahi orang Kristen sebagai “kebiasaan Yahudi kuno” dan tahun lalu menyatakan bahwa insiden seperti itu tidak membenarkan penangkapan.

Ancaman Kepunahan

Umat Kristen Palestina di Gaza juga berulang kali menyuarakan keprihatinan atas ancaman terhadap komunitas mereka akibat pemboman Israel di wilayah tersebut.

Hammam Farah, seorang Kristen Palestina yang tinggal di Kanada, yang telah kehilangan beberapa kerabatnya dalam aksi pengeboman saat ini, mengatakan kepada MEE tahun lalu bahwa salah satu “komunitas Kristen tertua di dunia” saat ini menghadapi “ancaman kepunahan”.

Menurut Farah, terdapat sekitar 3.000 umat Kristen sebelum pengepungan dan blokade Israel di Gaza dimulai pada tahun 2007. Jumlah tersebut menyusut menjadi sekitar 1.000 orang. Mereka meninggalkan Gaza karena kondisi yang tidak manusiawi akibat blokade Israel selama bertahun-tahun.

Jumlah tersebut menurut sejak 7 Oktober, menjadi 800 orang, dan lebih banyak lagi yang dikhawatirkan meninggal karena jumlah korban tewas di Gaza meningkat setiap hari.

Umat Kristen mencari perlindungan di gereja-gereja selama pemboman yang terus-menerus terjadi, termasuk di gereja bersejarah St Porphyrius, yang dibom pada 19 Oktober.

Farah mengatakan dia telah kehilangan banyak anggota keluarganya dalam “kampanye genosida” Israel, yang memaksa umat Kristen untuk meninggalkan rumah mereka dan pergi ke gereja.

“Langit-langit runtuh [di gereja St Porphyrius], menewaskan 18 orang, termasuk sepupu saya, Soliman. Dia berusia 35 tahun. Istrinya menderita luka serius dan patah punggung, patah pinggul, dan patah rahang. Mereka memiliki dua anak kecil. Anak laki-laki yang menyaksikan ayah mereka tewas di bawah reruntuhan,” katanya.

(mhy)



Sumber Artikel KLIK DISINI