loading…

Mufti Yerusalem dan delegasi lainnya pada Kongres Islam Dunia 1931 (Perpustakaan Kongres)

Kongres Islam Dunia digelar pada tanggal 7 Desember 1931. Kongres ini dihadiri oleh 130 delegasi dari 22 negara. Tokoh-tokohnya antara lain Riad al-Solh, calon perdana menteri Lebanon , dan Shukri al-Quwatli, yang kelak menjadi presiden Suriah .

Pemikir reformis Mesir terkenal Rashid Rida juga hadir, dan filsuf Muslim India Muhammad Iqbal tiba di Yerusalem dan mendapat sambutan meriah dari media.

“Kongres tersebut berlangsung di bawah pengawasan Mandat Inggris yang semakin waspada,” tulis Imran Mulla dalam artikelnya yang dilansir Middle East Eye atau MEE berjudul “How the 1931 World Islamic Congress in Jerusalem made Palestine an international cause“.

Mohammed Hussein Kashif al-Ghita, seorang syekh Syiah terkemuka dari Irak, memimpin para delegasi salat di Masjid Al-Aqsa.

Mufti Yerusalem Hussaini memberikan pidato kepresidenan setelahnya, menggambarkan para delegasi sebagai “teman semua dan tidak ada musuh”.

Tujuan kongres tersebut, katanya, adalah “untuk menyediakan platform bersama bagi umat Islam di dunia sehingga bersatu mereka dapat memenuhi misi Islam”.

Para delegasi bersumpah untuk “mempertahankan tempat-tempat suci dengan segenap kekuatan” dan menyerukan boikot terhadap “barang-barang Zionis”.

Mereka juga memutuskan untuk mendirikan sebuah universitas Islam di Yerusalem untuk menarik umat Islam dari seluruh dunia dan menjadikan Palestina sebagai pusat aktivitas intelektual Muslim global.

“Yang paling penting, kongres tersebut memutuskan untuk membentuk sebuah perusahaan Islam untuk membeli tanah Palestina, sebagai penyeimbang proyek pemukiman Zionis,” tutur Imran Mulla.

Para pejabat Inggris telah diyakinkan oleh Hussaini bahwa kongres tersebut tidak akan membahas topik-topik kontroversial.

Oleh karena itu, mereka merasa ngeri ketika para delegasi tidak hanya mulai membahas masalah-masalah politik yang kontroversial secara rinci, namun juga mengeluarkan resolusi umum yang mengecam kolonialisme dan menetapkan bahwa Zionisme “secara langsung atau tidak langsung mengasingkan umat Islam dari kendali atas tanah-tanah Islam dan tempat-tempat suci umat Islam”.

Ketika Komisaris Tinggi Inggris Arthur Grenfell Wauchope meminta penjelasan kepada mufti, Hussaini hanya menjawab bahwa dia tidak mampu mengendalikan apa yang dikatakan para delegasi.

Bagi Inggris, pukulan terakhir adalah pidato berapi-api dan populer yang disampaikan oleh Abd al-Rahman Azzam, yang kemudian menjadi Sekretaris Jenderal pertama Liga Negara-negara Arab, yang mengutuk kekejaman Italia di Libya.

Komisi Tinggi segera memerintahkan deportasinya dan Azzam dibawa ke perbatasan Mesir dengan pengawalan polisi. Warga Palestina di Gaza berkumpul untuk menghormatinya saat ia melewatinya.

Nasionalis Palestina Awni Abd al-Hadi memberikan salah satu pidato paling populer, menguraikan apa yang ia gambarkan sebagai rencana Zionis untuk mengambil alih Palestina.

Dia mengusulkan penolakan terhadap Mandat Inggris, yang mendapat antusiasme besar dari sebagian besar delegasi – meskipun mufti, yang ingin tidak ditangkap oleh Inggris, tidak memasukkannya dalam daftar resolusi resmi.

Pidato penting lainnya disampaikan oleh Muhammad Iqbal, seorang pendukung kuat perjuangan Palestina pada tanggal 14 Desember.



Sumber Artikel KLIK DISINI