loading…

Muslim AS pro Palestina. Ilustrasi: AP

Kondisi buruk terjadi di Amerika Serikat . Sejak perang Israel-Palestina , umat Islam dan warga keturunan Arab dikucilkan. Pada bulan November lalu, sebuah sidang diadakan di Kongres AS . Para “saksi” secara keliru menuduh bahwa badan-badan amal yang terdaftar di AS, seperti American Muslim for Palestine (AMP) dan American for Justice in Palestine Action (AJP Action) “memberikan dukungan” kepada kelompok perlawanan Palestina .

“Tuduhan palsu ini meluas ke klaim tidak masuk akal bahwa organisasi-organisasi ini menyerukan genosida terhadap Israel ,” ujar Direktur Eksekutif AJP Action dan AMP, Osama Abu Irsyad, dalam artikelnya berjudul “In the US, Arabs and Muslims are once again cast as suspect” yang dilansir Al Jazeera, Rabu 27 Desember 2023.

Menurutnya, para anggota Kongres yang menyuarakan penolakan terhadap kekejaman Israel atau yang hanya bertemu dengan konstituen mereka sebagai bagian dari “Hari Advokasi Palestina” tahunan juga disebutkan namanya dan dipermalukan dalam sidang tersebut.

“Kesaksian-kesaksian” jahat ini bertujuan untuk membuat kontribusi dan suara politik kita menjadi racun di ruang kekuasaan dengan menyebarkan kebohongan dan mendorong kiasan Islamofobia yang mengandalkan bias anti-Palestina, anti-Arab, dan anti-Muslim selama beberapa dekade.

Osama mengatakan melawan fitnah dan misinformasi di media adalah satu hal, namun menghadapi serangan tuduhan palsu di Kongres merupakan hal lain – dan pada dasarnya lebih meresahkan. Bahwa kesaksian-kesaksian yang mengandung klaim palsu dan fanatik ini diperbolehkan untuk dilanjutkan, menunjukkan kegagalan total lembaga-lembaga publik kita dalam melindungi hak orang Amerika untuk berbeda pendapat pada saat dana pajak kita digunakan untuk mendukung genosida Israel di Gaza.

Islamofobia dan Kekerasan

Taktik-taktik yang mencemarkan nama baik dan bersifat menindas ini mempunyai konsekuensi yang berbahaya. Mereka mengobarkan kebencian dan mendorong orang untuk mengambil tindakan.

Menurut Divisi Keamanan Dalam Negeri dan Layanan Darurat Negara Bagian New York, ujaer Osama, terdapat peningkatan sebesar 417 persen dalam ujaran kebencian terhadap umat Islam sejak perang dimulai.

Kelompok hak-hak sipil seperti Palestine Legal dan Council on American-Islamic Relations (CAIR) juga telah melaporkan serangan anti-Palestina dan anti-Muslim serta pengaduan insiden diskriminatif dalam jumlah yang belum pernah terjadi sebelumnya selama dua bulan terakhir. Jumlah tersebut mengalami peningkatan sebesar lebih dari 200 persen dibandingkan tahun sebelumnya, dan kemungkinan besar angka ini masih terlalu rendah.

Osama mengatakan tidak hanya serangan verbal dan pelecehan yang terjadi, namun juga kekerasan fisik yang mematikan. Pada tanggal 14 Oktober, Wadea al-Fayoume, seorang anak Palestina-Amerika berusia enam tahun, ditikam sebanyak 26 kali dengan pisau militer oleh seorang pria yang berteriak, “Kalian Muslim harus mati”; ibunya ditikam belasan kali namun selamat.

Pada tanggal 25 November, tiga mahasiswa Palestina ditembak karena berbicara bahasa Arab dan mengenakan keffiyeh; ketiganya menderita luka tembak, dan satu orang kini lumpuh dari dada ke bawah.

“Seorang anggota staf kami, Neveen Ayesh, ditembak di dalam mobilnya dan rumahnya dibobol pada tanggal 11 November,” ujarnya.

Selain menghasut kekerasan dan intimidasi terhadap warga Palestina, Arab, dan Muslim Amerika, kampanye kotor tersebut juga menghidupkan kembali suasana kecurigaan, pengawasan massal, dan viktimisasi kolektif pasca-9/11.

(mhy)



Sumber Artikel KLIK DISINI