loading…

Malak Silmi: Saya tidak percaya industri ini akan benar-benar mendengarkan saya. Foto/Ilustrasi: reportforamerica.org

Berikut ini adalah pengakuan Malak Silmi, seorang jurnalis lepas PalestinaAmerika yang tinggal di Michigan. Dia memegang gelar sarjana dalam bidang jurnalisme dan studi internasional dari Wayne State University.

Pengakuan itu dituangkan dalam artikelnya berjudul “Why, as a Palestinian American journalist, I had to leave the news industry” dilansir Al Jazeera pada Ahad, 28 Januari 2024. Berikut pengakuan tersebut:

Saya sedang mendengarkan ceramah di masjid setempat ketika tiba-tiba saya merasa seperti imam sedang berbicara langsung kepada saya. Dia sedang menafsirkan beberapa ayat Al-Qur’an . Saat dia mendekati ayat keenam dalam bab tersebut dan mulai menjelaskan maknanya, jantung saya mulai berdebar kencang.

“Wahai orang-orang yang beriman, jika ada orang yang berbuat jahat membawakan kepadamu suatu berita, maka verifikasilah agar kamu tidak merugikan orang lain tanpa kamu sadari, dan menyesali apa yang telah kamu perbuat,” beliau menerjemahkan.

Saya merasa diakui. Tuhan menyuruh kita untuk memeriksa fakta. Untuk menghindari penyebaran rumor atau informasi yang salah. Mempertanyakan sumber informasi dan meminimalkan bahaya. Ini adalah perintah yang saya ikuti hampir setiap hari.

Saya berjuang untuk melihat bagaimana saya kadang-kadang membuat perbedaan sebagai seorang jurnalis, namun pada saat itu, iman saya meyakinkan saya bahwa usaha saya, tidak peduli seberapa kecilnya, dilihat dan dihargai oleh Tuhan sendiri.

Saya telah membaca Al-Qur’an beberapa kali dalam bahasa Arab, tetapi saya mempelajari terjemahan bahasa Inggris untuk pertama kalinya.

Saya semakin dekat dengan agama saya dan Tuhan ketika saya semakin menjauh dari karir saya. Saya terus-menerus mengingatkan diri sendiri bahwa tujuan saya dalam jurnalisme adalah untuk berbagi informasi faktual dan penting serta mengedepankan karya terbaik saya.

Saya berharap suatu hari nanti saya bisa menjadi koresponden untuk sebuah media AS dan dikirim ke Timur Tengah untuk meliput, bukan menjadi salah satu jurnalis kulit putih yang biasa saya lihat di televisi.

Ini merupakan tujuan mulia bagi seseorang yang tumbuh di Dearborn, Michigan, kota dengan salah satu populasi Arab terbesar di Amerika Serikat. Meskipun dikelilingi oleh orang-orang seperti saya, saya merasa terisolasi ketika memilih untuk belajar jurnalisme, karena mayoritas teman saya mengambil jurusan teknik dan kedokteran.

Saya tinggal di sebuah kota dimana terdapat ketidakpercayaan yang mendalam terhadap media karena pemberitaan yang tidak akurat atau salah selama bertahun-tahun mengenai Timur Tengah dan komunitas Muslim dan Arab di AS.

Seringkali, kita hanya melihat diri kita sendiri dalam berita digambarkan secara negatif atau dituduh melakukan “terorisme”. Keluarga Arab tempat saya tumbuh besar tidak mendengarkan berita lokal karena berita tersebut tidak bermanfaat bagi mereka.

Sebagian besar keluarga pindah ke Dearborn karena dekat dengan pita segar dan masjid yang penuh sesak, di mana Anda dapat meluangkan waktu untuk belajar bahasa Inggris karena Anda dapat bertahan hanya dengan bahasa ibu Anda.

Ayah saya memindahkan keluarga kami ke Dearborn pada tahun 2000, dan setelah serangan 9/11, keluarga kami menjadi tempat tinggal permanen. Seorang pria yang tinggal di banyak negara dan tidak bisa duduk diam di satu tempat, tiba-tiba mendekatkan keluarganya dan menolak pindah. Dia secara mental membangun gerbang tebal di sekitar kota yang jarang dilintasi.

Saya baru berusia dua tahun, jadi saya tidak bisa memberi tahu Anda tentang dampak langsung apa pun dari 9/11 yang saya alami. Namun saya dapat memberitahu Anda bahwa saya dibesarkan dalam keluarga yang tidak pernah bepergian kecuali ke Yordania dan Palestina. Meskipun beberapa keluarga pergi ke Pulau Mackinac selama musim panas, saya tidak pernah menginjakkan kaki di sana sampai saya berusia 21 tahun.

Sebagai sebuah keluarga, kami mengunjungi dua Great Lakes terdekat, namun tidak pernah melakukan perjalanan dua setengah jam ke Danau Michigan karena danau tersebut melewati terlalu banyak wilayah Partai Republik kulit putih di mana ayah saya merasa dia tidak dapat melindungi kami terhadap segala kemungkinan ujaran kebencian atau diskriminasi, terutama karena saya dan ibu saya mengenakan jilbab.

Aku tumbuh besar dengan rasa marah terhadap komunitasku karena sikapku yang picik, namun aku kemudian memahami keputusan yang dibuat oleh generasi orang tuaku. Ketakutan mereka sebagian dipicu oleh liputan media AS mengenai invasi ke Afghanistan dan Irak serta kebijakan-kebijakan lain pasca 9/11 seperti demonisasi terhadap umat Islam dengan kedok operasi “anti-terorisme”.



Sumber Artikel KLIK DISINI