loading…

Presiden Mesir Abdel Fatah Al Sisi. Foto/Ilustrasi: Al Jazeera

Sepanjang sejarah , hubungan Mesir dengan Gaza dan perjuangan Palestina sangatlah rumit. Pada saat negara berpenduduk terpadat di dunia Arab masih mempunyai pengaruh geopolitik, dukungan mantan Presiden Gamal Abdel Nasser terhadap revolusi di Aljazair merupakan faktor kunci keberhasilan revolusi tersebut.

Mantan Presiden Hosni Mubarak memainkan peran yang rumit di Gaza. Dia membantu membangun pengepungan setelah kemenangan Hamas dalam pemilu tahun 2006, dan di bawah pemerintahan Mubarak, Mesir menerima bahwa tidak ada yang bisa masuk ke Gaza tanpa izin terlebih dahulu dari Israel. Namun pada saat yang sama, perdagangan terus berlanjut melalui terowongan.

Di atas tanah, Mesir di bawah kepemimpinan Mubarak memperketat tekanan terhadap Gaza; di bawah tanah, terowongan menjadi katup pelepas.

Namun ketika tekanan menjadi terlalu besar dan pertempuran pecah, seperti yang terjadi pada tahun 2008, Tzipi Livni, yang saat itu menjabat sebagai menteri luar negeri Israel, berdiri di samping rekannya dari Mesir, Ahmed Aboul Gheit, yang saat ini menjabat sebagai sekretaris jenderal Liga Arab, dan mengatakan bahwa Israel akan menyerang. Gaza.

Dukungan Mesir terhadap perang tersebut merupakan salah satu faktor di balik revolusi yang menggulingkan Mubarak tiga tahun kemudian.

Namun setelah perang, pemerintahan Mubarak kembali bergeming dan mengatakan bahwa terowongan tersebut adalah akibat dari pengepungan tersebut, dan menolak embargo senjata ke Gaza.

Gaza menikmati masa-masa terbaiknya di bawah pemerintahan Mohamed Morsi, presiden Ikhwanul Muslimin yang menjaga perbatasan di Rafah tetap terbuka dan menghentikan perang berikutnya.

Penggulingannya, dan naiknya kekuasaan menteri pertahanannya, Abdel Fattah el-Sisi, membawa masa-masa tergelap bagi Gaza.

Sisi melakukan segala daya yang dimilikinya untuk memperkeras pengepungan dengan membanjiri terowongan, serta secara paksa menggusur penduduk Mesir di Rafah untuk menciptakan zona penyangga di perbatasan.

Di bawah kepemimpinan Sisi, pentingnya penyeberangan perbatasan Israel tumbuh sebagai sarana utama untuk menjaga Gaza tetap mendapat dukungan hidup berupa makanan, air, dan solar.

Menurut Middle East Eye atau MEE, ada dua faktor yang mengatur sejarah yang sangat kacau ini. Yang pertama adalah kemunduran geopolitik Mesir di bawah pemerintahan Sisi. Mesir tidak lagi relevan dengan negara tetangga terbesarnya. Di tengah perang saudara di Sudan, negara kecil di Teluk, Uni Emirat Arab, memainkan peran yang lebih besar. Mesir juga tidak relevan dengan nasib Libya.

Selanjutnya, yang kedua adalah ketakutan mendalam Sisi terhadap Ikhwanul Muslimin, dan klaim legitimasi mereka yang melekat dan bertahan lama di Mesir – sebuah ketakutan yang terkait erat dengan penindasan brutal terhadap Arab Spring.

Jika Sisi menepati janjinya untuk tidak mengizinkan Israel melakukan pembersihan etnis di Gaza, maka dia berkewajiban membantu warga Palestina untuk bertahan hidup di tanah mereka yang hancur. “Mesir harus mengamankan kebutuhan dasar Gaza akan makanan, air dan obat-obatan, baik melalui penyeberangan, atau melalui laut,” tulis David Hearst, Pemimpin Redaksi MEE.

Mereka bahkan dapat mengundang negara-negara lain dari Organisasi Kerja Sama Islam (OKI) untuk bergabung dalam aksi penerjunan udara seperti yang dilakukan Sekutu untuk mematahkan Blokade Berlin pada tahun 1948.

Pengangkutan udara semacam itu akan menantang kemunafikan Barat dan akan dicabik-cabik oleh buaya. Tentu saja hal ini tidak akan terjadi karena kediktatoran seperti Sisi hanya peduli pada satu hal, yaitu kelangsungan hidup mereka.

Namun, ikatan antara perjuangan hak-hak Palestina dan perjuangan domestik untuk demokrasi di Mesir tidak dapat dipatahkan, dan Sisi mengetahui hal ini dengan sangat baik. Yang satu menginspirasi yang lain, itulah sebabnya selain serangkaian aksi unjuk rasa yang dilakukan, Mesir telah menindak tegas semua orang yang menunjukkan solidaritas terhadap warga Palestina di depan umum.

Tentu saja, Mesir memainkan peran diplomatik dalam upaya mengakhiri perang, namun usulan tiga tahap terbarunya lebih mengarah pada pembebasan sandera. Harus juga diakui bahwa Mesir telah menghentikan Israel melakukan pengusiran massal warga Palestina dari Gaza ke Sinai. Namun mereka juga memiliki banyak kesamaan: seperti Israel, Sisi menginginkan demiliterisasi Gaza dan runtuhnya Hamas.

(mhy)



Sumber Artikel KLIK DISINI