loading…

Lana Bastasic. Foto: MEE

Dia adalah Lana Bastasic. Penulis asal Bosnia ini mengakhiri kontraknya dengan penerbit Jerman karena mereka dianggap diam terhadap perang Israel di Gaza dan “sensor sistematis” di negara tersebut. “Ini sudah menjadi tugas moral dan etika,” ujar Lana Bastasic menyebut langkahnya tersebut.

Penulis novel “Catch the Rabbit” ini memosting keputusannya tersebut di akun Instagram, Senin 15 Januari 2023. Ia mengatakan bahwa keputusannya diambil meskipun terjemahan bukunya dalam bahasa Jerman memberinya banyak kesempatan untuk kariernya. Demikian sebagaimana dilansir Middle Eats Eye atau MEE.

Bastasic mengatakan bahwa penerbitnya, S Fischer Verlag, telah menunjukkan contoh standar ganda . “Ini dipertanyakan secara moral karena tampaknya buta dan tuli terhadap penderitaan rakyat Palestina di wilayah yang sama,” tulisnya sehubungan dengan keprihatinan penerbit tersebut terhadap antisemitisme.

Dia mengutip halaman web penerbit sebagai contoh. Di sana dikatakan bahwa halaman tersebut bertujuan untuk menjelaskan kontinuitas antisemitisme dalam buku-buku mereka dan bahwa mereka menentang pemikiran dan tindakan antisemit setelah serangan 7 Oktober terhadap Israel.

Meskipun hal ini “perlu dan patut dipuji,” katanya, hal ini mengabaikan pemboman Israel di Gaza yang telah menewaskan sedikitnya 24.000 orang.

“Hal ini tidak bertanggung jawab secara politik, karena hanya menambah bahan bakar ke dalam api dengan menyamakan setiap orang Yahudi dengan pemerintahan Israel saat ini, sehingga membuat dunia ini semakin berbahaya bagi orang-orang yang mereka klaim untuk mereka lindungi,” tulisnya.

“Mereka, pada akhirnya, malas secara intelektual karena mereka dengan nyaman mendelegasikan antisemitisme ke Timur Tengah, namun gagal melihatnya di tanah air mereka sendiri, dalam struktur politik dan budaya negara Jerman,” tambahnya.

Bastasic juga mengatakan bahwa keputusannya diambil di tengah pembungkaman terhadap seniman, penulis, dan cendekiawan Yahudi di Jerman sejak 7 Oktober, dengan beberapa di antaranya kehilangan pekerjaan, atau menghadapi pelecehan karena berbicara tentang Gaza.

“Dengan hati nurani saya, saya tidak bisa terus-menerus menulis artikel yang diterbitkan oleh sebuah lembaga yang secara terang-terangan mengecewakan orang-orang Yahudi Jerman sambil mengklaim melawan antisemitisme,” tambahnya.

Menyaksikan Genosida Bosnia

Keluarga Bastasic meninggalkan Kroasia karena penganiayaan pada tahun 1940an, memaksa mereka pindah ke utara Bosnia dan Herzegovina.

Di sini, katanya, dia menyaksikan umat Islam difitnah dan dianiaya oleh orang Serbia, sementara dia menyaksikan gedung-gedung dihancurkan dan orang-orang dibunuh secara massal. Sekarang, katanya, ada banyak kesamaan dengan apa yang terjadi di Gaza.

Dalam sebuah artikel yang diterbitkan untuk The Guardian pada bulan November, ia mengatakan bahwa pemboman Israel dan hukuman kolektif terhadap warga sipil dan anak-anak di Gaza telah menjerumuskan wilayah tersebut ke dalam krisis kemanusiaan, namun setiap penyebutan hal ini di Jerman dianggap sebagai antisemitisme.

“Setiap upaya untuk memberikan konteks dan berbagi fakta mengenai latar belakang sejarah konflik tersebut dipandang sebagai pembenaran kasar atas teror Hamas,” tulisnya, seraya mengatakan bahwa demonstrasi untuk Palestina telah dihentikan, simbol-simbol Palestina dilarang, dan orang-orang Yahudi yang menunjukkan solidaritas terhadap Palestina dibungkam.

“Dukungan resmi Jerman yang tak tergoyahkan terhadap tindakan pemerintah Israel hanya menyisakan sedikit ruang bagi kemanusiaan,” tulisnya, seraya menambahkan bahwa ia memandangnya sebagai tanggung jawabnya untuk mengecam negara asalnya, sekarang Jerman, atas “kemunafikan dan persetujuannya dalam pembersihan etnis di Gaza.”

Sekitar 1.140 orang tewas dalam serangan 7 Oktober tersebut. Israel sejak itu telah membunuh sedikitnya 24.100 warga Palestina di Gaza, dan melukai lebih dari 60.000 orang.

Sejak 7 Oktober, Gaza telah terjerumus ke dalam krisis kemanusiaan yang parah, setelah Israel memutus semua bahan bakar, makanan, air, listrik dan bantuan ke wilayah kantong yang terkepung pada tanggal 9 Oktober.

(mhy)



Sumber Artikel KLIK DISINI