loading…

Pasukan rezim juga pernah menargetkan warga Palestina di Gaza yang mengibarkan bendera putih. Foto/Ilustrasi: PressTV

Selama lebih dari 35 tahun hidupnya, Hala Khreis bekerja sebagai guru bahasa Arab di sebuah sekolah lokal di Gaza , tempat ia dilahirkan dan dibesarkan.

Wanita Palestina berusia 57 tahun ini pensiun dari pekerjaannya beberapa tahun yang lalu, dan baru saja menetap di rumah barunya, sebuah rumah impian, untuk menghabiskan kehidupan pasca pensiun bersama anak dan cucunya.

PressTV melaporkan, rencananya itu tidak berjalan sesuai keinginannya. Tepat ketika dia mencoba menyesuaikan diri dengan rumah baru dan lingkungan baru, rezim Israel melancarkan perang genosida di Jalur Gaza .

Di tengah pemboman Israel yang tiada henti, putri Khreis, Nour, berusaha selama berminggu-minggu untuk meyakinkan ibunya agar meninggalkan Kota Gaza menuju Rafah yang relatif “aman”.

Pria berusia 50 tahun ini tidak ingin meninggalkan rumahnya karena itu adalah satu-satunya tempat perlindungan yang dia dirikan dengan cinta dan semangat. Itu adalah rumah yang dia impikan selama ini.

Namun, pada 12 November, Khreis menyerah dan memutuskan untuk melakukan perjalanan bersama anak dan cucunya ke selatan wilayah yang terkepung. Idenya adalah untuk menghindari kematian.

Ketika pemboman yang dilakukan oleh penjajah semakin intensif, rumah impiannya juga hancur menjadi puing-puing.

Sang nenek mulai berjalan bersama cucunya yang berusia lima tahun, Tayem, sambil memegang tangannya saat keduanya menyusuri jalan yang dipenuhi puing-puing, dengan balita tersebut memegang bendera putih di tangannya.

Beberapa saat kemudian, Kheris tergeletak dalam genangan darah, ditembak oleh penembak jitu Israel. Perjalanan telah berakhir.

Sesuai dengan aturan konflik bersenjata yang tertuang dalam Konvensi Jenewa, bendera putih “adalah bendera gencatan senjata” untuk “parlementaires,” sebuah istilah yang digunakan untuk individu yang diberi wewenang untuk bernegosiasi dengan musuh selama perang – atau untuk orang, baik warga sipil dan kombatan, yang mencari perlindungan atau menyerah.

Di tengah perang genosida yang sejauh ini telah menewaskan lebih dari 26.700 orang di wilayah yang terkepung, tentara Israel telah mengejek hukum internasional, termasuk bendera putih sebagai simbol perdamaian.

Bendera Putih di Genangan Darah Merah

Anak-anak Khreis berpendapat bahwa penembak jitu Israel menembak ibu mereka yang penyayang dengan “darah dingin” meskipun mereka mengibarkan bendera putih dan berjalan di sepanjang jalur evakuasi yang telah dinyatakan “aman”.

Khreis memimpin sekelompok warga Palestina yang terpaksa meninggalkan rumah mereka oleh militer Israel.

Dalam video yang terverifikasi dan beredar luas, Khreis menggandeng tangan cucunya. Anak kecil itu sedang mengibarkan bendera putih ketika tentara Israel melepaskan tembakan ke arah mereka.

Menurut saksi mata, penembak jitu Israel terus melepaskan tembakan ke arah kelompok pengungsi Palestina setelah membunuh Khreis, sehingga menyulitkan keluarganya untuk mengevakuasi jenazahnya ke tempat yang aman.

Terkejut melihat jenazah ibu mereka yang berlumuran darah tergeletak di jalan, keluarga Khreis mengambil risiko menyeberang jalan untuk membawa jenazah tersebut ke dekat rumah mereka dan buru-buru menguburkannya di depan pintu masuk rumahnya – rumah impiannya, yang mana berada dalam reruntuhan.

Keluarga berharap suatu hari nanti mereka dapat kembali ke rumah mereka untuk memberikan pemakaman yang layak kepada ibu mereka.



Sumber Artikel KLIK DISINI