loading…

Shaukat Ali bersama delegasi lain di Transyordania sebelum Kongres Islam Dunia 1931 di Yerusalem (Perpustakaan Kongres)

Kongres Islam Dunia tahun 1931 di Yerusalem merupakan momen penting dalam politik Islam. Kongres ini menarik para pemikir dan politisi Muslim dari seluruh dunia.

Kongres yang dijadwalkan pada bulan Desember itu, memicu rumor adanya rencana besar untuk memulihkan kekhalifahan Ottoman . “Hal ini tentu saja merupakan tujuan Shaukat Ali,” tulis Imran Mulla dalam artikelnya yang dilansir Middle East Eye atau MEE berjudul “How the 1931 World Islamic Congress in Jerusalem made Palestine an international cause“.

Shaukat Ali adalah tokoh politik penting asal India . Dia berangkat ke French Riviera untuk bertemu Abdulmecid II, mantan khalifah Ottoman, sebuah gelar yang diklaim sebagai penerus Nabi Muhammad dan kepemimpinan dunia Islam.

Setelah kekhalifahan dihapuskan pada tahun 1924, nizam Hyderabad yang sangat kaya, penguasa negara pangeran terbesar di India, mendukung mantan khalifah tersebut secara finansial, membiarkannya tinggal bersama keluarganya di sebuah vila di French Riviera.

Pada tahun 1931, Abdulmecid bertujuan untuk menghidupkan kembali kekhalifahan dengan dukungan tokoh-tokoh Muslim dari seluruh dunia. Ambisi mantan khalifah ini adalah mendirikan rumah baru bagi warisan Ottoman di anak benua India.

Shaukat Ali menjadi perantara pernikahan antara putri Abdulmecid dan Nizam putra Hyderabad sebulan sebelum Kongres Islam Dunia. Putra sulung dari pernikahan tersebut akan menjadi khalifah dan penguasa Hyderabad.

Abdulmecid, Shaukat Ali dan Mufti Haj Amin al-Hussaini (mufti Yerusalem) bermaksud menggunakan Kongres Islam Dunia untuk menggalang dukungan bagi kebangkitan kembali kekhalifahan. Namun bagi Hussaini, tujuannya juga menjadikan Palestina sebagai pemain kunci dalam pembentukan persatuan politik Islam yang baru.

Menjelang kongres, pemerintah republik Turki memperingatkan bahwa rencana untuk mengembalikan kekhalifahan sedang terjadi.

Ankara mendesak pemerintah Prancis untuk menghentikan kepergian mantan khalifah ke Yerusalem, namun sia-sia.

Kontroversi meningkat, dengan raja-raja Mesir dan Arab Saudi menolak hadir.

Menjelang acara tersebut dan di bawah tekanan dari Inggris, mufti tersebut menyatakan di Yerusalem bahwa “tidak ada khalifah yang akan dipilih oleh kongres”, namun kemudian dengan samar menambahkan bahwa “kami akan menangani pertanyaan ini secara abstrak”.

Sementara itu di Prancis , sekretaris mantan khalifah Hussein Nakib Bey memberi tahu wartawan Amerika bahwa Abdulmecid “terus-menerus berhubungan dengan Mufti Agung Palestina” – sebelum menolak untuk mengatakan apa pun lagi.

Pada titik ini, Kementerian Luar Negeri Inggris sangat ingin melarang kongres tersebut, namun harus mundur setelah para pejabat di Palestina memperingatkan bahwa tindakan tersebut akan memicu “pemberontakan Arab”. Sebagai kompromi, Inggris memutuskan untuk menolak masuknya Abdulmecid ke Palestina.

(mhy)



Sumber Artikel KLIK DISINI