loading…

Mufti Yerusalem dan delegasi lainnya pada Kongres Islam Dunia 1931 (Perpustakaan Kongres)

Kongres Islam Dunia digelar pada tanggal 7 Desember 1931. Kongres ini dihadiri oleh 130 delegasi dari 22 negara. Tokoh-tokohnya antara lain Riad al-Solh, calon perdana menteri Lebanon , dan Shukri al-Quwatli, yang kelak menjadi presiden Suriah .

Pemikir reformis Mesir terkenal Rashid Rida juga hadir, dan filsuf Muslim India Muhammad Iqbal tiba di Yerusalem dan mendapat sambutan meriah dari media.

“Meskipun ada poin konsensus, Kongres dilanda perselisihan internal,” tulis Imran Mulla dalam artikelnya yang dilansir Middle East Eye atau MEE berjudul “How the 1931 World Islamic Congress in Jerusalem made Palestine an international cause“.

Dia menjelaskan blok pemungutan suara segera terbentuk dan delegasi Mesir dari partai-partai yang bersaing saling mencela satu sama lain selama berpidato.

“Bahkan editor Sulaiman Fawzi harus dilindungi dari serangan fisik yang dilakukan delegasi Yordania, Hamid Pasha bin Jazi,” lajut Imran Mulla.

Secara sepintas lalu, kongres tersebut gagal. Sang mufti menindaklanjuti dengan tur ke India pada tahun 1933, di mana nizam Hyderabad menyumbangkan uang untuk usulan universitas Islam di Yerusalem.

Nizam sebelumnya telah menyumbang untuk pemeliharaan kompleks Al-Aqsa, termasuk membayar lampu gantungnya, dan dia mendanai sebuah rumah perawatan di Yerusalem yang didedikasikan untuk orang suci India abad ke-12 yang dihormati, Baba Farid Gangshakar, yang pernah mengunjungi kota tersebut.

Namun, proyek universitas tersebut akhirnya terhenti karena kekurangan dana pada tahun 1935. Dan setelah Pemberontakan Arab dimulai pada tahun 1936, sang mufti meninggalkan Palestina di bawah ancaman penangkapan.

Menurut Imran Mulla, yang paling kontroversial, sang mufti menjadi sangat anti-Inggris sehingga ia berakhir di Italia pada tahun-tahun awal Perang Dunia Kedua, menjalin hubungan dengan Nazi untuk mencoba dan mengamankan komitmen kemerdekaan negara-negara Arab oleh kekuatan Poros.

“Meskipun kongres tersebut tampak mengalami kegagalan, hal ini sangatlah penting,” ujar Imran Mulla.

Setelah acara tersebut, beberapa delegasi Arab tinggal di Yerusalem untuk menyusun Piagam Nasional Arab. Kongres menetapkan perjuangan Palestina sebagai perjuangan Islam pan-Arab dan global.

Ini adalah pertama kalinya sebuah badan internasional yang terdiri dari tokoh-tokoh Muslim berkumpul untuk menyatakan Zionisme sebagai ancaman kolonial dan perjuangan Palestina sebagai perjuangan Islam.

Para delegasi difoto sedang memperlihatkan versi awal bendera Palestina, dengan gambar masjid Al-Aqsa di tengahnya, didedikasikan untuk Shaukat Ali.

Selama beberapa dekade, hubungan antara Muslim India dan Palestina tetap kuat. Keluarga bangsawan Imam ul-Mulk di Hyderabad, penjaga akta Abdulmecid II tahun 1931 yang memindahkan kekhalifahan Ottoman ke negara pangeran, menjalin hubungan dengan Organisasi Pembebasan Palestina setelah tahun 1967.

Syed Vicaruddin, kepala keluarga, dua kali menjamu Yasser Arafat di Hyderabad dan pada tahun 1998 Mufti Agung Yerusalem, Syekh Ekrama Sabri, meletakkan batu fondasi sebuah masjid di Perbukitan Banara di Hyderabad.

Negara Palestina menganugerahi Vicaruddin Bintang Yerusalem, salah satu penghargaan tertinggi Palestina yang diberikan kepada warga negara asing, pada tahun 2015.

Warisan geopolitik Kongres Islam Dunia juga signifikan. Pada tahun 1949, Hussaini mengadakan konferensi internasional di Karachi, di Pakistan yang baru didirikan, sebagai lanjutan dari kongres tahun 1931.

Pada tahun 1951, juga di Karachi, ia memimpin Kongres Muslim Dunia, yang dihadiri oleh perwakilan 32 negara Muslim.

Temuan-temuan tersebut memberikan landasan bagi pembentukan Organisasi Konferensi Islam pada tahun 1969, yang akhirnya berganti nama menjadi Organisasi Kerjasama Islam, yang masih ada hingga saat ini.

(mhy)



Sumber Artikel KLIK DISINI