loading…

Houthi muncul pada tahun 1990-an dan menjadi terkenal pada tahun 2014 (Al-Jazeera)

Setelah berminggu-minggu serangan yang dipimpin Houthi terhadap kapal-kapal di Laut Merah , Amerika Serikat dan Inggris melancarkan serangan militer di Yaman sebagai tanggapan, yang oleh Houthi digambarkan sebagai tindakan “biadab”.

Kelompok Houthi adalah kelompok sekutu Iran yang berbasis di Yaman dan mengatakan serangan mereka adalah respons terhadap pemboman Israel di Gaza , dan kegagalan komunitas internasional untuk mengakhirinya.

Kelompok Houthi terutama menargetkan kapal-kapal yang terkait dengan Israel dan pada bulan Desember, AS membentuk koalisi multilateral untuk melindungi lalu lintas komersial dari serangan. Pasukan tersebut sekarang memiliki lebih dari 20 negara, menurut Pentagon.

Namun siapakah pejuang Yaman yang menjadi jantung dari eskalasi ini? Al Jazeera melansir, Houthi, juga dikenal sebagai Ansar Allah (pendukung Tuhan), adalah kelompok bersenjata yang menguasai sebagian besar wilayah Yaman, termasuk ibu kota, Sanaa, dan beberapa wilayah barat dan utara yang dekat dengan Arab Saud i.

Kelompok Houthi muncul pada tahun 1990-an namun menjadi terkenal pada tahun 2014, ketika kelompok tersebut memberontak melawan pemerintah Yaman, menyebabkan pemerintah mundur dan memicu krisis kemanusiaan yang melumpuhkan.

Kelompok ini kemudian menghabiskan waktu bertahun-tahun, dengan dukungan Iran, melawan koalisi militer yang dipimpin oleh Arab Saudi. Kedua pihak yang bertikai juga berulang kali berupaya mengadakan perundingan damai.

Namun, para analis mengatakan kelompok Syiah tidak boleh dilihat sebagai wakil Iran. Negara ini mempunyai basisnya sendiri, kepentingannya sendiri – dan ambisinya sendiri.

Bagaimana status perang saudara di Yaman?

Yaman telah dilanda perang saudara selama satu dekade ketika kelompok Houthi mempertahankan kendali atas beberapa bagian negara tersebut. Kelompok ini telah melakukan pembicaraan gencatan senjata dengan Arab Saudi sementara pemerintah resmi Yaman bermarkas di Aden dan dipimpin oleh Presiden Rashad al-Alimi.

Al-Alimi mulai menjabat pada tahun 2022 setelah presiden Abd-Rabbu Mansour Hadi yang diasingkan menyerahkan kekuasaan kepadanya. Hubungan antara Hadi dan Houthi sangat buruk.

Perang saudara di Yaman telah menjerumuskan negara itu ke dalam apa yang disebut PBB sebagai “krisis kemanusiaan terburuk di dunia”, pada bulan Maret 2023.

Diperkirakan 21,6 juta orang atau dua pertiga penduduk Yaman “sangat membutuhkan bantuan kemanusiaan dan layanan perlindungan”, menurut PBB.

Namun pertempuran antara Houthi dan koalisi militer sebagian besar mereda tahun lalu. Pada tahun 2023, pemberontak Yaman dan pasukan pemerintah juga menukar sekitar 800 tahanan selama tiga hari.

Kelompok Houthi telah terlibat dalam pembicaraan yang dimediasi Oman dengan para pejabat Saudi untuk merundingkan gencatan senjata permanen. Arab Saudi juga memulihkan hubungan dengan Iran pada tahun 2023, meningkatkan harapan bagi proses perdamaian Yaman.

Mengapa Houthi menyerang kapal-kapal Laut Merah?

Kelompok Houthi mengatakan serangan mereka terhadap kapal komersial dan militer yang berpotensi memiliki hubungan dengan Israel terutama ditujukan untuk menekan Tel Aviv agar mengakhiri perangnya di Gaza.

Pada tanggal 18 November, kelompok tersebut mengambil alih sebuah kapal kargo bernama Galaxy Leader, yang kemudian mereka ubah menjadi objek wisata bagi warga Yaman.



Sumber Artikel KLIK DISINI