loading…

Peretas Bahrain telah menyusup ke sistem Armada Kelima Angkatan Laut AS dan mendapatkan akses ke dokumen rahasia. Foto/Ilustrasi: PressTV

Peretas Bahrain telah menyusup ke sistem Armada Kelima Angkatan Laut AS dan mendapatkan akses ke dokumen rahasia. Kelompok peretas Tim al-Toufan (Badai) melakukan operasi terhadap Armada Kelima AS di Bahrain. Press TV melaporkan tindakan ini membahayakan navigasi maritim di Asia Barat.

Kelompok tersebut mengatakan bahwa mereka telah memperoleh dokumen berisi gambar dan peta rinci dari dalam pangkalan militer Amerika di Bahrain.

Mereka merilis sebagian kecil dari dokumen tersebut, dengan mengatakan, “Apa yang kita miliki lebih besar, dan akan menjangkau mereka [yang] peduli dan mendukung… operasi Poros Perlawanan Kejahatan Amerika.”

Kebocoran tersebut ditujukan untuk “para pahlawan perlawanan yang gagah berani dan terhormat di Palestina, Lebanon, Yaman dan Irak, dan para syuhada yang saleh… dalam perjalanan menuju Yerusalem (al-Quds),” tambahnya.

Ketegangan meningkat di Asia Barat karena dukungan Amerika Serikat terhadap perang genosida Israel di Jalur Gaza, yang telah menewaskan sedikitnya 28.176 warga Palestina, sebagian besar perempuan dan anak-anak, dan melukai 67.784 lainnya sejak 7 Oktober.

Kelompok perlawanan, sebagai pembalasan, telah melancarkan serangan terhadap pangkalan-pangkalan yang menampung pasukan pendudukan AS di Irak dan Suriah.

Angkatan bersenjata Yaman juga telah melancarkan kampanye maritim pro-Palestina, menargetkan kapal-kapal yang terikat atau berafiliasi dengan Israel, di Laut Merah bagian selatan, Selat Bab al-Mandeb, Teluk Aden, dan bahkan Laut Arab.

Sebagai tanggapan, AS telah melakukan serangan ilegal ke Irak, Suriah, dan Yaman. Bahrain adalah satu-satunya negara Arab yang mendukung serangan udara pimpinan AS di Yaman.

(mhy)



Sumber Artikel KLIK DISINI