loading…

Perhitungan astronomi memperkirakan bulan puasa akan dimulai pada 11 Maret 2024. Ilustrasi: SINDOnews

DUBAIDunia Islam saat ini bersiap menyambut bulan suci Ramadan . Perhitungan astronomi memperkirakan bulan puasa akan dimulai pada 11 Maret 2024.

Gulf News melaporkan, ramadan tahun ini memiliki arti penting karena akan menampilkan durasi puasa yang bervariasi di berbagai wilayah Islam.

Durasi puasa harian selama Ramadan terkait erat dengan lamanya siang hari, yang selanjutnya dipengaruhi oleh garis lintang geografis suatu lokasi.

Negara-negara yang dekat dengan Kutub Utara akan mengalami jam puasa yang lebih panjang pada periode ini, sedangkan negara-negara yang letaknya jauh di selatan dari garis khatulistiwa akan memiliki jam puasa yang lebih pendek.

Menurut Gulf News, untuk Ramadhan kali ini, kota Porto Montt di Chile ditetapkan memiliki hari puasa terpendek. Di sini umat Islam berpuasa kurang lebih 12 jam 44 menit. Sebaliknya, ibu kota Greenland, Nuuk, akan mengalami jam puasa terlama, yaitu sekitar 17 jam 26 menit.

Selain itu, hari pertama Ramadan akan memiliki jam puasa terpendek di bulan suci, dan durasinya akan ditingkatkan secara bertahap hingga hari terakhir Ramadan.

Idul Fitri

Selanjurnya, menurut Gulf News, berdasarkan perhitungan astronomi, Idul Fitri, yang menandai berakhirnya bulan Ramadan, diperkirakan jatuh pada tanggal 10 April.

Tanggal pasti Ramadan dan Idul Fitri secara tradisional dikonfirmasi oleh komite pengamatan bulan di negara-negara seperti Arab Saudi.

Karena tahun kalender Muslim lebih pendek dari tahun kalender Masehi, Ramadan dimulai 10 hingga 12 hari lebih awal setiap tahunnya, sehingga memungkinkannya jatuh di setiap musim sepanjang siklus 33 tahun.

Gad Al Qadi, Kepala Lembaga Penelitian Astronomi dan Geofisika Nasional Mesir (NRIAG), memperkirakan Ramadan 2024 akan terdiri dari 30 hari. Ia juga mencatat, Idul Fitri tahun 2024 akan jatuh pada Rabu, 10 April.

(mhy)



Sumber Artikel KLIK DISINI