loading…

Banyak pejabat, jurnalis, dan anggota masyarakat sipil secara terbuka menyebut hal ini sebagai genosida. Ilustrasi: al Jazeera

Dr Alain Gabon mengatakan ada banyak kesalahpahaman populer tentang apa yang dimaksud dengan genosida , yang utama adalah bahwa untuk memenuhi syarat, kekejaman harus mencapai skala dan tingkat Holocaust atau memusnahkan hampir seluruh orang atau kelompok.

“Ini bukan kasusnya,” tulis Associate Professor Studi Perancis dan ketua Departemen Bahasa & Sastra Asing di Virginia Wesleyan University di Virginia Beach, AS ini dalam artikel berjudul “War on Gaza: Israel’s eight methods of genocide” yang dilansir Middle East Eye atau MEE.

Menurut Pasal II Konvensi Genosida, genosida berarti setiap tindakan berikut yang dilakukan dengan maksud untuk menghancurkan, secara keseluruhan atau sebagian, suatu kelompok bangsa, etnis, ras atau agama: membunuh anggota kelompok tersebut; menyebabkan mereka mengalami kerugian fisik atau mental yang serius; dengan sengaja menciptakan kondisi kehidupan yang bertujuan untuk menghancurkan kelompok tersebut; menerapkan tindakan yang dimaksudkan untuk mencegah kelahiran; atau memindahkan anak secara paksa ke kelompok lain.

Dia menjelaskan tindakan Israel di Gaza dan akibat-akibatnya yang mengerikan terhadap seluruh penduduk sipil, serta pernyataan-pernyataan berulang-ulang dari para pejabat negara Israel yang sangat menyarankan adanya kesengajaan untuk melenyapkan atau setidaknya merugikan sebanyak mungkin warga Palestina, tidak meninggalkan keraguan bahwa batasan telah tercapai dan sudah lama terlampaui.

“Banyak pejabat, jurnalis, dan anggota masyarakat sipil secara terbuka menyebut hal ini sebagai genosida,” tulisnya.

Meskipun ada beberapa keraguan, sebuah konsensus tampaknya mulai muncul di kalangan akademisi, pakar hukum, dan bahkan mantan jaksa Pengadilan Kriminal Internasional, yang pasti bisa mengakui genosida ketika hal itu terjadi di depan mata mereka.

Sejarah telah mengajarkan kita bahwa ada banyak cara untuk memusnahkan sekelompok orang atau menghabiskan suatu populasi. Namun kampanye genosida Israel, yang berlangsung sejak tahun 1948, ditentukan oleh beberapa karakteristik: sifatnya yang permanen, variasi antara genosida “gerakan lambat” dan gelombang pembantaian brutal, dan beragamnya teknik kematian massal.

“Saat ini, Israel secara sistematis dan metodis menggabungkan semua metode kematian tersebut, dan menimbulkan akibat yang mengerikan,” ujarnya.

(mhy)



Sumber Artikel KLIK DISINI