loading…

Tentara cadangan Israel, Shari Mendes, menjajakan kebohongan tentang perlawanan Palestina.

Kebohongan kembali muncul di acara prime-time Sky News pekan lalu. Tentara cadangan Israel , Shari Mendes, menjajakan kebohongan tentang perlawanan Palestina .

“Sepertinya ada mutilasi alat kelamin perempuan yang sistematis,” kata Mendes kepada pembawa acara Yalda Hakim saat membahas peristiwa 7 Oktober ketika Hamas melancarkan operasi militer yang belum pernah terjadi sebelumnya yang dijuluki ‘ Operasi Badai Al-Aqsa ’.

“Aula-aula itu dipenuhi kantong mayat sampai ke langit-langit, baunya tak terbayangkan. Saya tidak bisa menceritakan keterkejutan dan keputusasaan yang menimpa kita semua,” tambahnya, mengulangi klaim yang dibuat oleh pejabat Israel.

Pasukan cadangan militer Israel mencatat bahwa perempuan “ditembak di bagian selangkangan dan alat kelamin.”

Pernyataannya sejalan dengan laporan New York Times, yang menuduh kelompok perlawanan Hamas yang berbasis di Gaza “mempersenjatai” pemerkosaan pada tanggal 7 Oktober, namun kelompok tersebut menolak mentah-mentah.

Anggota politbiro Hamas Basem Naim mengatakan klaim tersebut “bias terhadap apa yang dikatakan propaganda Israel [dalam hal] kebohongan dan fitnah terhadap Palestina dan perlawanan mereka.”

Laporan Mondoweiss pada tanggal 1 Desember juga membantah laporan jurnalis veteran CNN Jake Tapper yang menyatakan “kejahatan pemerkosaan” terhadap perempuan Israel pada tanggal 7 Oktober.

“Aspek yang paling memprihatinkan dari laporan tersebut adalah kenyataan bahwa setiap saksi dan “ahli” dalam laporan CNN terbukti kurang memiliki kredibilitas atau memiliki hubungan dengan pejabat dan lembaga pemerintah Israel,” kata laporan tersebut.

Jurnalis Jonathan Cook dalam sebuah artikel yang diterbitkan pada 18 Oktober menegaskan bahwa tuduhan terhadap Hamas tidak didukung oleh bukti dan digunakan untuk membenarkan genosida di wilayah yang terkepung.

“Namun, tidak seperti kurangnya bukti bahwa Hamas memerintahkan pemerkosaan sebagai senjata perang, kami memiliki bukti – dari media Israel – bahwa seorang pemimpin militer Israel mendorong tentara Israel untuk memperkosa perempuan Palestina untuk “meningkatkan moral”, tulisnya, mengacu pada Kolonel Eyal Karim, rabi militer Israel yang bulan lalu menyatakan bahwa pemerkosaan “dibolehkan” di masa perang.

Menariknya, militer Israel gagal mengumpulkan bukti forensik untuk mendukung tuduhan pemerkosaan terhadap Hamas, dan bahkan juru bicara militer Israel mencabut pernyataan tersebut.

Jadi, klaim yang diulangi Mendes tidak masuk akal, menurut pengamat independen. Sky News, setelah rentetan komentar yang menyerukan kebohongan “pembohong berantai”, memblokir komentar di postingan di X.

Ini bukan pertama kalinya Mendes melontarkan klaim tidak berdasar tentang “kekerasan seksual” terhadap Hamas.

Pada tanggal 20 Oktober, dia mengklaim, tanpa sedikitpun bukti, bahwa seorang bayi “dipotong dari seorang wanita hamil dan dipenggal, dan kemudian ibunya dipenggal.”

“Ada bukti pemerkosaan massal yang sangat brutal hingga mematahkan panggul korbannya – wanita, nenek, anak-anak,” kata tentara cadangan Israel dalam laporan yang diterbitkan oleh Daily Mail.

“Saya mendengar cerita tentang Auschwitz saat masih kecil di New Jersey. Tapi apa yang saya lihat dengan mata kepala sendiri di sini lebih buruk daripada Holocaust,” klaimnya – sebuah klaim yang ternyata hampa.

Dua hari kemudian, pada tanggal 22 Oktober, Christian Post mengulangi klaim tidak berdasar yang sama mengenai seorang bayi yang “dipotong dari seorang wanita hamil dan dipenggal dan kemudian ibunya dipenggal.”



Sumber Artikel KLIK DISINI