loading…

Asap mengepul setelah pemboman Israel di kota Kfar Kila di selatan Lebanon dekat perbatasan dengan Israel pada 21 Desember 2023 (AFP/MEE))

Akhir pekan ini menandai seratus hari sejak perang Israel di Gaza . Selama tiga bulan terakhir, perbatasan selatan Lebanon telah berubah menjadi zona perang antara kelompok Hizbullah Lebanon dan Israel sejak 8 Oktober.

Asisten peneliti di Center for Conflict and Humanitarian Studies, Amena El-Ashkar, mencatat perkembangan terkini menjelang peringatan 100 hari tersebut telah menandai peningkatan signifikan dalam konflik yang telah berlangsung lama.

“Insiden yang paling menonjol termasuk pembunuhan Israel pada bulan ini terhadap para pemimpin utama Hamas dan Hizbullah di tanah Lebanon, termasuk wakil Hamas Saleh al-Arouri dan komandan senior Hizbullah Wissam al-Tawil,” tulisnya dalam artikelnya berjudul “Gaza 100 days on: Could Hezbollah’s ‘strategic restraint’ prevent war with Israel?” sebagaimana dilansir Middle East Eye atau MEE pada 16 Januari 2024.

Sebagai tindakan balasan, Hizbullah membalas dengan serangan pesawat tak berawak terhadap komando utara Israel, hanya beberapa hari setelah menargetkan pangkalan udara Israel di Gunung al-Jarmaq.

Amena El-Ashkar mengatakan peristiwa-peristiwa penting ini menandakan adanya pergeseran penting dalam dinamika Front Utara, yang menyoroti perang yang semakin intensif dalam penyampaian pesan strategis dan tindakan ambang batas.

Pembunuhan Arouri menandai titik kritis. Pembunuhan itu dilakukan pada jam-jam sibuk di pinggiran selatan Beirut yang padat penduduk, Dahiyeh, yang dianggap sebagai zona keamanan Hizbullah. Meskipun ada risiko beroperasi di lokasi yang ramai dan sensitif, Israel menembakkan enam rudal presisi tinggi ke sebuah gedung tempat Arouri bertemu dengan rekan-rekannya.

Bagi Hizbullah, menunjukkan tujuan utama yang berbeda. Khususnya, dengan menyerang komando utara Israel sekitar 10 kilometer dari perbatasan, kelompok ini mengindikasikan adanya pergeseran fokus.

Serangan terhadap pangkalan udara Meron Israel juga penting dalam hal ini. Pangkalan tersebut, yang dikenal sebagai “mata Israel”, memiliki jangkauan pengawasan luas yang mencakup sebagian wilayah Lebanon, Suriah, Palestina, dan Yordania. Pangkalan ini dikenal sebagai salah satu pangkalan militer paling penting di Timur Tengah.

Sejak awal perang, pilihan-pilihan strategis yang dilakukan Hizbullah mencerminkan pendekatan yang penuh perhitungan. Daripada bertujuan untuk menimbulkan korban jiwa, serangan-serangan tersebut tampaknya lebih menunjukkan kemampuan kelompok tersebut untuk menargetkan instalasi militer Israel yang sangat aman dan penting secara strategis.

Hal ini memberikan pesan, menantang persepsi keamanan situs-situs tersebut dan menunjukkan jangkauan dan kecanggihan militer Hizbullah.

Pola pembalasan setelah pembunuhan Arouri dan Tawil mencerminkan apa yang disebut oleh Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei sebagai “kesabaran strategis”. Pendekatan ini, yang didukung oleh Hizbullah, menunjukkan adanya penghindaran yang disengaja terhadap tanggapan yang bersifat langsung dan tidak diperhitungkan.

Dalam pidato pertamanya setelah serangan tanggal 7 Oktober, pemimpin Hizbullah Hassan Nasrallah mengatakan musuh-musuh regional Israel tidak berada pada tahap di mana mereka dapat mencapai kemenangan yang menentukan melawan pendudukan, melainkan berada dalam fase “mengumpulkan poin” melawan musuh mereka.

“Kami berada dalam pertempuran ketahanan, kesabaran dan akumulasi prestasi dan poin”.

Nasrallah, dalam lebih dari satu kesempatan, telah menegaskan kesiapan Hizbullah untuk terlibat dalam perang habis-habisan dengan Israel, dan menggarisbawahi bahwa konflik semacam itu tidak akan ada batasnya.

Dalam pidato terakhirnya Nasrallah menegaskan bahwa partainya telah siap berperang selama 99 hari. Namun, tindakan Hizbullah saat ini menunjukkan komitmen terhadap kemampuan aktual kelompok tersebut, dan pemahaman yang jelas mengenai posisi strategisnya. Mereka secara hati-hati menyeimbangkan apa yang secara realistis dapat mereka capai dengan tujuan-tujuan mereka yang lebih luas.

Terdapat argumen bahwa operasi yang ditargetkan Israel di tanah Lebanon bertujuan untuk memprovokasi Hizbullah ke dalam konflik yang lebih luas, sehingga berpotensi mempermalukan kelompok tersebut di depan para pendukungnya. Namun Hizbullah nampaknya sadar bahwa Israel bisa mendapatkan keuntungan jika mereka terlibat dalam perang skala penuh.

Dengan berpegang pada strateginya saat ini, Hizbullah tampaknya sengaja menghindari memberikan kesempatan kepada Israel untuk melakukan eskalasi. Hal ini menunjukkan adanya pengekangan strategis di pihak Hizbullah, dan pemahaman mengenai implikasi geopolitik yang lebih besar dari perluasan konfrontasi.

(mhy)



Sumber Artikel KLIK DISINI